Saatnya Zero-kan Sampah Dimulai dari Kawasan


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,

Saatnya zero-kan sampah dimulai dari kawasan menggiring kita untuk sadar bahwa permasalahan sampah adalah hal yang krusial. Urgensinya sangat mendasar, karena dari generasi ke generasi terus berupaya mengatasi cara pengelolaan sampah agar tidak terjadi penumpukan bahkan menggunung di TPA (Tempat Pembuangan Akhir).

 


Tragedi Leuwigajah pada tahun 2005 (kompas.com, 21/2/2011) dimana tumpukan sampah yang menggunung sejak puluhan tahun harus meluluhlantakkan jiwa-jiwa yang bernyawa yang memakan korban hingga 157 jiwa. Belum lagi kabar dalam seminggu terakhir ini (cilegon.bco.co.id, 3/2/2021) bahwa banyaknya sampah yang menumpuk di pantai dekat Pelabuhan Merak, disinyalir bahwa sampah tersebut adalah sisa sampah rumah tangga dari hulu sungai yang membawa sampah tersebut hingga ke laut.

 

Dari dua kejadian di atas, permasalahan sampah ini bukanlah hal yang sepele seperti mudahnya menepukkan kedua tangan yang cepat terdengar bunyinya. Namun perlu ditelusuri apa saja yang perlu dibenahi agar kejadian serupa tidak kembali terjadi baik di tempat tersebut maupun di wilayah lainnya. Oleh karena itu, melalui Zero Waste Cities dapat mendobrak permasalahan sampah dengan cara kompak pilah sampah dari kawasan.


 

Macam-macam Sampah yang Mengacu pada Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008

Sebelum berkenalan tentang Zero Waste Cities, sangat perlu untuk kita mengenal macam sampah, agar saat nanti pengelolaannya lebih tepat guna. Sebagaimana mengacu kepada Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, Sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang berbentuk padat. Makanya di dalam rumah kita sendiri pasti sering melihat sampah dari yang bentuknya sisa makanan, kulit buah, akar hingga batang sayuran, kulit bawang, bungkus plastik dan sebagainya. Macam-macam sampah yang diatur pengelolaannya di dalam undang-undang terdapat 3 jenis yaitu:

 

pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,

  1. Sampah spesifik dapat dicontohkan seperti puing bongkaran bangunan, sampah yang mengandung bahan beracun/berbahaya, sampah mengandung limbah berbahaya dan beracun, sampah yang timbul akibat bencana, sampah yang timbul secara tidak periodik, dan sampah yang secara teknologi belum dapat diolah.
  2. Sampah sejenis sampah rumah tangga, adalah sampah yang berasal dari kawasan industri, kawasan komersial, kawasan khusus, fasilitas sosial, fasilitas umum, dan/atau fasilitas lainnya.
  3. Sampah rumah tangga merupakan sampah yang berasal dari kegiatan sehari-hari dalam rumah tangga, tidak termasuk tinja dan sampah spesifik.

 

Dengan pengenalan jenis sampah ini, langsung terpikirkan bahwa sampah rumah tangga memang paling banyak menghasilkan. Sebab kalau dihitung rata-ratanya mulai dari berapa jumlah anggota keluarga di dalam satu Kepala Keluarga. Dari tiap kepala keluarga kalikan dengan jumlah RT, lalu kalikan lagi dengan jumlah RW, kemudian kalikan lagi dengan jumlah kelurahan, kembali kalikan lagi dengan jumlah kecamatan, lanjut lagi kalikan dengan jumlah kotamadya/kabupaten, kalikan lagi dengan jumlah provinsi. Maka hasilnya, dapatkah membayangkan berapa totalnya jika tiap orang menghasilkan sampah, gaess?


[Baca Juga: Bumi Lestari Tanpa Deforestasi Hutan]


Dari situlah banyak pelopor yang bergerak dalam mencari solusi bagaimana cara jitu pengelolaan sampah ini. Sebab bila tidak dikelola dengan tepat, menggunungnya sampah tentu tak terelakkan, sedangkan kita tahu bahwa efek dari sampah yang tidak dikelola sepenuhnya akan berdampak pada:

  • Pencemaran udara, tanah, dan air.
  • Polusi laut.
  • Longsor.
  • Gangguan kesehatan, beberapa diantaranya seperti diare, disentri, penyakit kulit, dan kolera.

 

Kendala Klasik tentang Permasalahan Sampah tapi Nyata

Selama ini terbatasnya lahan penampungan sampah menjadikan cara dengan menumpuknya tanpa mengolahnya bahkan dengan cara dibakar. Namun justru sampah yang dibakar dan yang tertumpuk dapat menimbulkan efek negatif bagi kesehatan tubuh. Padahal tiap-tiap Provinsi pasti memiliki TPA untuk menampung sampah, hanya saja tak dapat dipungkiri adanya kendala klasik tentang permasalahan sampah yang masih belum ditemukan solusinya seperti:


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,


  • Jumlah volume sampah yang besar tidak sebanding dengan kapasitas penampungan sampah di TPA, sehingga tak pelak gunungan sampah tinggi dan ini menjadi berbahaya jika terjadi longsor terutama bila lokasinya tidak jauh dari tempat tinggal warga.
  • Kebiasaan tak kunjung berubah dengan membuang sampah sembarangan baik itu ke selokan atau membuangnya di kali/sungai. Bila dibiarkan lebih lanjut, maka pencemaran laut dapat terjadi. 
  • Mahalnya biaya pengangkutan sampah, belum lagi kendala jauhnya jarak saat sampah diangkut petugas dari rumah warga lalu ke TPS kemudian ke TPA menjadikan beban ongkos pengangkutan yang terbilang besar.
  • Pengelolaan sampah di TPA belum penuh dilakukan, karena sampah yang tiba di TPA hanya tertumpuk sehingga mencari alternatif penanganan dengan cara dibakar.

 

Bila kita pikirkan dengan saksama, penumpukan sampah baik itu di TPS terlebih lagi di TPA akibat kurangnya pengelolaan yang tepat yang dimulai dari rumah kita sendiri. Mengapa? Sebab kalau diperhatikan isi di dalam bak sampah tercampur menjadi satu berisi sisa makanan, potongan kulit buah, batang sayuran, plastik bungkus kopi dan gula, kertas yang sudah penuh coret-coretan, kaleng botol minuman, kumpulan debu hasil menyapu di dalam rumah, daun-daun kering yang berguguran dan lain-lain. Padahal seharusnya sejak dari rumah telah memilah sampah sebelum di buang ke tempat sampah yang nantinya akan diangkut petugas. 



Cara Kerja Program Zero Waste Cities

Hadirnya Zero Waste Cities (ZWC) memberikan gebrakan nyata agar pengelolaan sampah bisa tepat guna. ZWC sendiri adalah salah satu program yang diusung oleh YPBB (Yayasan Pengelolaan Biosains dan Bioteknologi), terinspirasi dari Mother Earth Foundation, di Filipina


YPBB telah berdiri sejak tahun 1993, merupakan organisasi non profit yang concern terhadap lingkungan untuk mencapai kualitas hidup yang tinggi dan  berkelanjutan dengan promosi dan mempraktekkan pola hidup selaras dengan alam.


Zero Waste yang diusung YPBB menitikberatkan pada pengelolaan sampah dari kawasan atau Kompak Pilah Sampah, yang artinya adalah dimulai dari rumah kita sendiri sampah-sampah telah dipilah lebih dulu. Berikut cara kerja program ZWC oleh YPBB:


Persiapan Kader ZWC 

Menyiapkan kader untuk dibimbing menjadi petugas monitoring, dan Petugas Edukasi setempat. 


Sosialisasi dan Edukasi ke Rumah Warga

Petugas monitoring ZWC datang ke rumah-rumah warga untuk mengedukasi tata cara pemilahan sampah, dan mengabari bahwa akan datang petugas pengumpul sampah seminggu kemudian atau sesuai dengan waktu yang sepakati. Di tahap ini, petugas ZWC sekaligus memberikan tanda stiker di rumah warga tersebut, sebagai bagian partisipan program ini.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,


Pemilahan Sampah oleh Warga

Warga telah menyiapkan dua atau 3 wadah penampungan, untuk diisi sampah yang telah dipisah yaitu sampah sisa makanan (sampah lunak dan keras), sampah lain-lain, dan sampah bekas diapers/tisu.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,


Pengakutan Sampah dari Rumah Warga

Petugas pengumpul sampah didampingi petugas monitoring datang ke rumah warga untuk mengambil sampah yang telah dipilah. Di sini petugas monitoring akan mencatatnya melalui ponsel.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,


Kader ZWC Menuju Titik Kumpul

Selanjutnya para petugas menuju ke titik kumpul yang telah disepakati oleh RW setempat guna melakukan penimbangan sampah. Nantinya sampah-sampah tersebut akan dipilah secara teratur menjadi:

  • Sampah organik: petugas akan mengolahnya secara mandiri menjadi kompos bila belum difasilitasi oleh pemerintah. Namun bila difasilitasi akan diangkut oleh pengangkutan organik ke TPS Organik. Nantinya pupuk tersebut akan dimanfaatkan kembali untuk tanaman warga.
  • Sampah daur ulang: akan dijual kembali dan hasilnya untuk diberikan kepada pengumpul sampah sebagai penghasilan tambahan.
  • Sampah residu: akan dibawa ke TPS.

pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,



Dorongan ZWC Demi Terciptanya Kolaborasi Semua Pihak

Program yang telah dimulai YPBB semenjak tahun 2016 ini, sangat mendorong semua pihak dapat terlibat terutama pemerintah. Tak dapat dipungkiri kendala di lapangan mungkin saja terjadi misalnya seperti: masyarakat yang enggan memilah sampah karena menganggap dapat menambah beban baru, atau RT/RW yang belum mau bergerak lebih dulu menjadi teladan bagi warganya. Oleh karenanya ZWC dapat mendorong tanggung jawab Pemerintah  yang memiliki peranan penting untuk memberikan sosialisasi peraturan, serta sanksi pelanggaran dalam pengelolaan sampah.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,
Sumber: Channel YouTube YPBB Bandung

[Baca Juga: Kuy Kita Bergandengan Bersama Membangun Daerah 3T]


Mengapa harus pemerintah? Sebab pemerintah memiliki andil yang sangat penting dalam mengatur warganya. Hal ini bisa dilakukan dengan:

 

  • Penyebarluasan informasi yang informatif dan kekinian secara berkelanjutan hingga ke perangkat wilayah seperti RW/RT, seperti melalui media sosial, berita televisi, sehingga bisa disebarluaskan kepada para warga. Konsistensi di sini diperlukan, agar Kompak Pilah Sampah di kawasan bisa berhasil.

 

  • Perizinan, karena izin dari Pemerintah merupakan bentuk dukungan yang diberikan agar sosialisasi program ZWC ini berjalan lancar dan berdampak positif untuk lingkungan hidup.

 

  • Pemberian insentif kepada petugas pengumpul sampah maupun kader, sehingga dapat mendukung pekerjaan pengolahan sampah dan menyejahterakan  kehidupan mereka.


  • Pemberian apresiasi juga dapat dilakukan oleh Pemerintah kepada wilayah yang bisa menurunkan tonase sampah yang diangkut ke TPA dihitung dalam kurun waktu satu tahun misalnya. Ini tentunya berbeda dengan Penghargaan Adipura, karena Adipura menitikberatkan kepada kota yang bersih. Maka melalui apresiasi ini dapat memotivasi wilayah lain agar dapat mengelola sampah dengan tepat mulai dari kawasan.

 

 

Kita sudah memiliki regulasi induk pengelolaan sampah melalalui Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008, yang perlu dikembangkan menjadi peraturan daerah dan disosialisasikan sebagaimana Kota Cimahi melalui Peraturan Daerah Kota Cimahi nomor 6 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Sampah. Dukungan tersebut menjadi pedoman agar Zero Waste Cities dapat dilaksanakan sebagai upaya pengelolaan sampah lebih baik lagi.

 


Kapan Saatnya Bergerak dan Berubah untuk Mengelola Sampah?

 

Saat ini Zero Waste Cities telah berkembang di Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung, Kabupaten Karawang, Kabupaten Purwakarta, Denpasar yang bermitra dengan PPLH Bali, dan Kabupaten Gresik yang bermitra dengan Ecoton. Bila ditanyakan apakah ada efek positif dari program yang diusung YPBB ini? Alhamdulilah terlihat perubahan baik cukup sigfinikan yang salah satu contohnya adalah jumlah tonase sampah di Kota Cimahi, sebagaimana pada tabel di bawah ini.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,

 

Apa yang telah dilakukan Kota Cimahi menjadi inspirasi agar dukungan  pemerintah setempat berkolaborasi dengan kesadaran masyarakat untuk mulai memilah sampah semenjak dari rumah sebelum diberikan ke pengumpul sampah. Hal ini juga menjadikan pelaksanaan pemilahan sampah sebagai suatu keharusan, sekaligus sebagai langkah mengurangi beban biaya operasional pengangkutan sampah, membantu para petugas yang mengangkut sampah sehingga tidak perlu lagi mengelompokkan jenis-jenis sampah, dan juga membantu generasi kita selanjutnya agar tidak lagi terkungkung dengan permasalahan gunungan sampah di TPA. 

 

[Baca Juga: Apa Kaitan Hari Hutan Indonesia dengan Adopsi Hutan?]

 

Kalau ditanya mau kapan mulainya, bukankah sesuatu yang baik bila disegerakan akan menghasilkan dampak yang positif? Oleh karenanya menurut hemat saya, apa yang telah dimulai dengan program Zero Waste Cities ini semoga dapat terus berkelanjutan tidak berhenti di tengah jalan, bahkan menjalar ke semua kota maupun kabupaten di Indonesia.


pengelolaan sampah, Zero Waste Cities, Zero Waste, pengomposan, memilah sampah, pemilahan sampah, cara membuat pupuk kompos, cara mengomposkan sampah, apa itu Zero Waste Cities, kota yang telah Zero Waste Cities, wilayah yang telah Zero Waste Cities, cara mengatasi penumpukan sampah, bagaimana agar sampah tidak menumpuk, mengapa sampah bisa menumpuk, apa saja jenis-jenis sampah, apa saja jenis-jenis sampah menurut undang-undang,
Sumber gambar: Channel YouTube YPBB Bandung

Memang tidak mudah untuk memulai pengelolaan sampah dari kawasan. Namun bila  Kompak Pilah Sampah ini dijalankan dengan konsisten, bukan tidak mungkin permasalahan sampah dapat berangsur-angsur dibenahi, sehingga tidak meninggalkan warisan untuk generasi berikutnya. Semoga program Zero Waste Cities ini juga dapat terealisasi di semua wilayah di Indonesia. Dengan begitu dapat tercipta lingkungan asri bebas penumpukan sampah yang berkesinambungan. 

  

Sumber: 

*) Undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah

*) Channel YouTube YPBB Bandung

*) https://www.google.com/amp/s/amp.kompas.com/regional/read/2011/02/21/20382467/Leuwigajah.Kami.Takkan.Lupa

*) https://cilegon.bco.co.id/humaniora/sampah-kotori-laut-dan-menumpuk-di-bibir-pantai-dekat-dermaga-eksekutif-pelabuhan-merak

*)www.pikiran-rakyat.com/bandung-raya/amp/pr-01333740/tonase-sampah-menurun-dlh-kota-cimahi-terus-giatkan-program-zero-waste

*) http://ypbbblog.blogspot.com/



Artikel Terkait

Komentar

  1. Sebagai penganut gaya hidup minimalis, saya setujuuu bgt dengan program ini.

    Kece khanmain! Semoga bisa menginspirasi lebih banyak orang ya.

    Jadi kita bisa ber-zero waste

    BalasHapus
  2. Koreksi sedikit Mbak Fenni, pemilahan sampah di rumah dibagi menjadi sampah basah (organic) dan sampah kering (anorganik) serta sampah popok

    Sebetulnya untuk memudahkan warga yang sering bingung membedakan sampah organik dan nonorganik

    BalasHapus
  3. Semoga makin banyak daerah yang menerapkan program zero waste cities ini ya. Saya di rumah juga memilah-milah sampah, emang agak repot jadinya, apalagi tukang sampah yang ngambil ke rumah juga langsung mencampurkan aja dengan sampah lain dari para tetangga.

    BalasHapus
  4. Salut ya Fen sama Cimahi yang berhasil menerapkan prinsip Zero Waste Cities, kota-kota lain ayo jangan mau kalah, belajarlah sama kota Cimahi

    BalasHapus
  5. Pemisahan dari jenis2 sampah pun hrs dimulai dan dilakukan dr rumah. Krn smpe saat ini, masih dicampur

    BalasHapus
  6. Program yang sangat inspiratif. Tapi betul bahwa program ini harus berkelanjutan dan ga berhenti di tengah jalan. Itu yang penting.

    Belakangan lagi banyak dibahas tentang sampah medis bekas pasien covid. Hmm..jadi pingin tahu gerakan macam apa yang bisa dilakukan untuk kasus tersebut.

    BalasHapus
  7. Urusan sampah ini memang tidak gampang dan tidak boleh digampangkan. Efek penanganan yang salah bisa berimbas ke kehidupan kita sehari-hari dan keterbelangsungan lingkungan yang sehat kedepannya.

    Saya setuju banget nih dengan program zero-waste. Dan itu harus dipahami dan dilakukan mulai dari lingkungan terkecil yaitu keluarga. Jika setiap keluarga mengikuti aturan yang ditetapkan tentang pengolahan sampah, program inipun akan berjalan dengan baik untuk yang scope besar.

    BalasHapus
  8. Semoga semakin banyak kota yang bisa mengolah sampahnya, mengikuti jejak bebarap kota yang sudah menerapkan, biar tak penuh sampah di negeri kita ini

    BalasHapus
  9. Permasalahan sampah ini seolah gak ada habisnya ya. Awal sampah memang berasal dari rumah tangga. Ini berarti masing-masing individu dari keluargalah yang harus ditanamkan sejak usia dini untuk disiplin tidak membuang sampah sembarangan.

    Sementara dari eksternal, sudah banyak lembaga atau organisasi yang peduli dengan masalah sampah ini, salah satunya adalah Yayasan Pengelolaan Biosains dan Bioteknologi yang telah berdiri sejak 1993.

    Sangat membantu sekali untuk menjaga kebersihan lingkungan. Semoga saja program zero waste ini bisa juga diterapkan di seluruh wilayah Indonesia ya...

    BalasHapus
  10. Urgent banget ya permasalahan sampah, karena setiap hari sampah bisa menumpuk berton-ton. Di daerahku sudah ada program pilah pilih sampah baik organik maupun anorganik buangnya dipisah. Namun belum semua bisa menerapkannya huuft.. harus lebih digalakkan lagi program zero wastenya keren nih

    BalasHapus
  11. Sedih bgt ternyata selama ini masih jadi penyumbang sampah terbesar ya.

    Butuh bgt ilmu tentang zero waste cities ini, karena masih banyak bgt masyarakat yg menganggap remeh sampah rumah tangga.

    BalasHapus
  12. wuah parah banget ya kejadian di leuwigajah. jangan sampai kejadian lagi, apalagi di bantar gebang

    tapi di manapun kita, harus bisalah mengusahakan untuk zero waste
    mungkin bisa bertahap: dimulai dari 1 hari dalam 1 minggu

    BalasHapus
  13. Artikel ini bikin aku inget lagi hal yang dari dulu belum juga aku lakukan yaitu mengkategorikan sampah dan membedakan wadahnya itu. Harus banget nih segera dilakuin.

    BalasHapus
  14. Permasalahan tentang sampah seperti ini memang benar-benar krusial sih ya mbak, intinya tetap kembali dari diri kita sendiri ya, dimulai dari hal hal kecil disekitar kita biar bisa meluas hingga ke masyarakat di Indonesia.

    BalasHapus
  15. Memang harus kompak seRT misalnya, untuk melakukan pemilahan sampah. Sehingga, zero waste cities bukan impian kosong tapi bisa diwujudkan.

    BalasHapus
  16. ini Kita juga harus bisa memikirkan buat kedepannya karena dengan Zero sampai seperti ini lumayan membantu juga tentunya

    BalasHapus
  17. setuju banget mbak
    memang pengolahan sampah yg paling baik adalah dgn memilahnya dulu
    di tempat tinggalku blm ada program zwc ini mbak
    padahal bagus ya klobsmua daerah sudah menerapkan zwc ini
    tapi aku dirumah sudah memilah sampah dan mengolah nya sndr, lumayan bs kurangin sampah yg dibuang ke tps

    BalasHapus
  18. Masalah sampah di Indonesia adalah masalah klasik dari dulu dan sampai sekarang terjadi ya, Mbak. sebabnya, masih kurangnya kesadaran masyarat. Dan keren ini gerakan Zero Waste Cities atau ZWC. Pastinya perlu sekali juga dukungan dari Masyarakat. Apalagi salah satu penyumbang besar sampah adalah sampah rumah tangga.

    BalasHapus
  19. Penanganan sampah pake zero waste ini sangat tepat, harus disebarluaskan ini biar semua kebagian ilmunya

    BalasHapus
  20. Sebenarnya sih dari dulu aku juga sudah melakukan pemisahan sampah, namun di lingkungan rumahku belum ada program kayak gini.

    BalasHapus
  21. Tak mudah menumbuhkan kesadaran akan sampah ya. Bahkan ketika dari rumah, kantor, instansi, dll sudah dipilah pun, ternyata oleh petugas truk pengangkut sampah pun dicampur lagi jadi satu. Ironis.

    BalasHapus
  22. Tren berkebun di rumah yang marak selama pandemi ini setidaknya berkontribusi dalam pembuangan sampah. Sampah rumah tangga bisa diolah menjadi pupuk organik untk tanaman.

    Didukung dengan hadirnya program zero waste ini, makin mantap pastinya. Semoga bisa diadopsi ke seluruh Indonesia.

    BalasHapus
  23. Senang sekali YPBB membuat program ZWC dan mengedukasi banyak masyarakat. Semoga saja gerakan ini semakin banyak terdapat di semua kota ya kak. Biar kita bisa mengolah sendiri sampah kita menjadi sesuatu yang bermanfaat. Sehingga pengurangan sampah yang masuk ke TPS semakin berkurang.

    BalasHapus
  24. bagus nih program kya gini, dirumah ku kpn yah bs ngadain kya gini. jd lbh disiplin dan aware sama sampah sendiri

    BalasHapus
  25. Dukung banget program Zero Waste Cities seperti ini kalau perlu sampai semua propinsi juga melakukannya, setiap rt dibekali dengan tempat sampah yang berkategori pasti akan lebih baik

    BalasHapus
  26. Aku jadi ingat adegan buku Arom Karsa di Bantargebang, Kak, memang sampah ini problem laten di Indonesia. Tumpukan sampah di mana-mana seolah udah solusi karena sudah dibersihkan dari kota, padahal jadi masalah baru. Harusnya kayak gini, sebisa mungkin zero waste dari rumah, kami juga mulai mengurangi sampah dengan kurangii barang atau makanan. Atau mengolah kembali sampah organik. Semoga lewat tulisan ini, makin banyak yang tergerak buat mewujudkan Zero Waste Cities.

    BalasHapus
  27. Sampah jadi problematika yang tak berkesudahan, sudah wajarnya ada program yang fokus ke sini, semoga program zero waste ini bisa terlaksana dengan baik..mengatasi permasalahan yg ada

    BalasHapus
  28. Tumbuhan gunung sampah udah menyerupai gunung beneran mbak di TPA Bantar Gebang aku pernah lihat nih. Jadi memang kita harus memilah juga ya sampah mulai dari rumah masing-masing. Nah nanti truk sampah yang databng mudah2an gak mencampur semua ya

    BalasHapus
  29. semenajak ada zero waste membantu sedikit demi sedikit tentang menjaga lingkungan agar bersih dan sekaligus mengajari kita bahwa sampah yang kita olah bisa menghasilkan pundi" rupiah. Menyalamatkan lingkungan, dan hidup akan hijau untuk generasi anak cucu di masa depan

    BalasHapus
  30. Masalah sampah sepertinya selalu ada ya, terutama di kota besar. Setuju banget bahwa pilah sampah harus dilakukan dari rumah tangga. Agak berat utk menanamkan kesadaran ini, tapi kita harus mendisiplinkannya.

    BalasHapus
  31. Ini masalah klasik yang belum tuntas terselesaikan sampai sekarang. Program ZWC ini harus digalakkan di seluruh RT sih. Jangan sampai bencana banjir dan sungai kotor akan selalu menjadi masalah di masa mendatang.

    BalasHapus
  32. Sebelum memilah sampah memang baiknya meminimalisir sampah yang masuk kedalam rumah ya kak.

    BalasHapus
  33. Aku juga coba lebih melek dengan issue ini. Dimulai mengumpulkan kardus paket dan digunakan ulang. Terus lagi kalau sampah plastik dijual ke bank sampah

    BalasHapus
  34. Zero waste ini praktiknya emang agak terasa sedikit ribet yaaaa.. Tapi manfaatnya banyak banget niiihhhh. Akupun mulai nyoba misahin sampah plastik dirumah, pelan pelan semoga inshaaAllah bisa full zero waste nih nantiiii.. aamiin..

    BalasHapus
  35. Ah. Mudah-mudahan Zero Waste Cities bisa terwujud yah. Berkesinambungan mulai dari rumahtangga, pengumpul sampah, dan pemerintah.
    Selama ini meskipun sudah dipilah, tetap saja dijadikan satu waktu diambil oleh bapak sampah. Jadinya kan mematahkan semangat.

    BalasHapus
  36. Aku pernah melihat petugas sampah di Jepang via youtube. Mereka begitu bersih, truknya pun bersih sekali, ada pintu otomatisnya yang dapat membuka dan menutup. Para petugas sampah itu mengambil sampah sesuai dengan jenis sampah yang sudah dipilah2 oleh para pemilik sampah di masing2 runah tersebut. Benar2 kondisi yang ideal dan jauh jika dibandingkan dgn disini. Semoga suatu saat nanti di Indonesia juga bs spt ini ya. Petugas sampah pun berani untuk tidak mengambil sampah jika tidak dipilah-pilah dahulu oleh si empunya sampah. Andai masyarakat kita juga dapat menghargai para petugas sampah seperti itu dan merasa sampah adalah tanggung jawab pribadi serta pengelolaan sampah di TPA baik.

    BalasHapus
  37. Sampah yang dari barang-barang teknologi yan kemungkinan berbahaya nih ya, ada banyak sekali.

    Saya jga suka bingung membuangnya. Contohnya hape yang rusak, itu mau dimusnahkanpun akan ada pusing puingnya ya

    BalasHapus
  38. pengelolaan sampah dengan baik dan tersistematis dilakukan mulai dari rumah lalu dijalankan dengan baik hingga tingkat negara ya. pemilahan sampah juga gak kalah penting buat dijalani

    BalasHapus
  39. wah ini bagus banget programnya, tapi sayangnya belum aktif di wilayahku. Semoga program zero waste ini bisa berlaku di semua wilayah ya

    BalasHapus
  40. Saya suka heran deh sama pemerintah. Sudah tahu sampah di masyarakat kita ini volumenya tinggi, tapi kenapa tidak ada perluasan TPA, atau gerakan yg nyata terkait recicle sampah yang beneran bisa mengatasi semua masalah sampah kita ini

    BalasHapus
  41. aku setuju sekali fenny perkara untuk menunjang itu semua, paling ga diperhatikan pula benefit/insentif yang diberikan untuk oetugas kebersihannya yang selalu berada di garda depan untuk kebersihan lingkungan. Dan kitapun sebagai ranah paling kecil dalam lingkup keluarga harus turut berkontribusi nyata dalam pengelolaan sampah rumah tangga kita. Pemisahan antara beberapa type sampah agaknya akan mengefektifkan proses pembusukan atau misal ada yang bisa direcycle maka akan bisa diproses dengan cepat ya...Menarik ulasannya 😍😄

    BalasHapus
  42. Aku udah lama bgt bijak dalam bersampah, sebisa mungkin meminimalisir sampah spt selalu bawa botol minum kmn2, pakai masker kain yg bisa dicuci, pakai goodiebag saat belanja, tapi beb ada 1 jenis sampah yg belum bisa aku kendalikan yaitu tisu, aku boros banget sama yg namanya tisu, pengen aku kurangin pemakaiannya tapi bener2 belum bisa.

    BalasHapus
  43. Keren nih prinsip Zero waste Cities, tapi untuk mewujudkannya memang perlu waktu untuk adaptasi dan kemauan. Memulainya bisa dari mengurang bisa dari beli seperlunya aja. Baca ini jadi ingat video tentang sampah tekstil dari fast fashion hiks

    BalasHapus
  44. Masalah sampah sepertinya dari tahun ke tahun gak pernah selesai, adanya program ini cukup menarik mengatasi masalah sampah. Semoga programnya bisa ditiru oleh kota-kota lain.

    BalasHapus
  45. Tema zero waste cities inj menarik banegt, akupun ikut webinarnya meski ngga jadu ikut lombanya. Bersyukur banget sudah mengenal konsep zero waste sejak 2017 meski praktiknya masihe slow move tapi insya Allah semoga konsisten

    BalasHapus
  46. Sampah rumah tangga ini jika bisa dipilah dengan benar pun sangat bermanfaat banget loh

    BalasHapus
  47. Alhamdulillah, aku sudah memilah sampah sebelum dibuang. Pernah merasakan repit saat nggak ada petugas sampah karena petugasnya sakit dan tidak bisa angkut sampah beberapa hari. Jadi peran mereka itu penting bgt. Dan kita harus apresiasi ya mbak

    BalasHapus
  48. Jujur yah tantangan zero sampah di aku sendiri tuh suka sulit mengelolanya dan tidak ada tempat penampungan daur ulang yang ada didekat rumah. Jadi serba sulit. Tapi selalu terus berusaha.

    BalasHapus
  49. Zero waste ini masih jadi PR bgt ya buat kita. Sbg penyilumbang sampah rumah tangga, kita kudu belajar dan aplikasikan pilih pilah sampah nih.

    BalasHapus
  50. kalo aja ya semua pihak bekerja sama menerapkan zero waste ini pasti lingkungan kita akan menjadi lebih sehat dan bersih ya Fen

    BalasHapus
  51. Permasalahan sampah ini emg gak ada abisnya yah.. Kalo nggak diolah dampaknya bisa sampe anak cucu besok.. Kita bener2 harus mulai bijak dlm "menyampah" sehari2 agar gak berdampak buruk di kemudian hari..

    BalasHapus
  52. Untuk mengurangi sampah memang perlu banget buat meminimalisir dari awal. Terutama untuk pemakaian pembungkus makanan. Harusnya ads promo untuk yang bawa tempat makan sendiri ya.

    BalasHapus
  53. Karena memang urusan sampah bukan sekadar sial jangan dibuang sembarangan, ya. Melainkan juga pemikiran akan jadi seberapa banyak sampah yang kita hasilkan dan bagaimana pengaruhnya untuk bumi yang diamanahkan ke kita ini. Perlu upaya lebih memang, apalagi untuk memulai, kadang rasanya langkah agak berat karena memang belum terbiasa.

    BalasHapus

Posting Komentar

Salam SemangatCiee, bertamulah yang santun dengan tidak menyelipkan link apapun karena pasti saya hapus🙏

Postingan populer dari blog ini

Review Wardah C-Defense Sleeping Mask

Review Wardah Lightening Day Niacinamide (Kemasan Baru)

Review Wardah Lightening Micellar Gentle Wash

Resensi Buku: The Autobiography of Valentino Rossi

The Mask Singer Indonesia 27 Desember

Perbedaan Wardah Lightening Loose Powder dan Everyday Luminous Face Powder

Review Wardah Hydra Rose Gel to Foam Cleanser