Langsung ke konten utama

Ikuti Hati untuk Berzakat karena-NYA


Fenni Bungsu (Curcol) – Mungkin kamu pernah timbul perasaan untuk mengikuti atau mendengar kata hati. Suara hati tersebut datang tiba-tiba seperti sebuah petunjuk. Lalu tergantung diri sendiri, apakah akan mengikutinya atau tidak. Kalau saya pribadi lebih suka mengikutinya, karena pernah tidak mendengarkan suara dari qalbu diri sehingga menimbulkan kesedihan. 





Di lain hal mengenai zakat, bila telah mencapai nisab-nya, maka sudah menjadi kewajiban kita untuk mengeluarkannya. Dari hal tersebut, tergerak saya untuk membahas mengenai kaitan hati dan zakat. Eh, ini beneran ada kaitannya lho. Sebab menurut saya bisa saja saat kita hendak berzakat ke suatu tempat, muncul perasaan ragu karena berpikir bahwa ada yang lebih pantas menerimanya.

Mengapa bisa seperti itu sih? Mungkin saja tuh orangnya nggak niat mau berzakat ke sana. Padahal kan ada tuh katanya, “Biarkan sajalah, toh kan niat kita sudah sampai. Masalah yang lain-lainnya nggak usah dipikirkan”.

Kalau saya tidak setuju dengan kalimat tersebut. Memang niat kita sampai kepada-NYA, tetapi apakah pemberian zakatnya tepat sasaran?  telah memberikan kita akal dan petunjuk yang datangnya bisa melalui hati. Bila hati kita sudah tidak sreg, menurut saya ikuti saja dan berserah diri kepada-NYA dengan mencari solusi jalan yang membuat kita lebih tenang. saya kembali lagi pada kemantapan hati, seperti dalam  kaidah ushul fiqh yaitu "Keyakinan tidak dapat dihapus oleh keraguan”.


Apalagi ini masalah zakat yang tidak dapat dianggap enteng. Pembagiannya pun jelas, hanya untuk 8 orang mustahik yang layak untuk menerimanya, sebagaimana dalam surat At Taubah ayat 60 : 

sumber: aplikasi Quran Tajweed

"Sesungguhnya zakat itu hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, amil zakat, yang dilunakkan hatinya, untuk (memerdekakan) hamba sahaya, untuk membebaskan orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk yang sedang dalam perjalanan, sebagai kewajiban dari Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."



Saya sempat ragu pada Ramadhan tahun ini saat hendak menunaikan zakat fitrah. Biasanya untuk menyalurkan zakat fitrah kerap saya lakukan melalui masjid, atau melihat tetangga terdekat seperti yang terdapat oleh Al Quran dalam surat Al-Israa’ ayat 26, bahwa lihat dulu orang yang terdekat denganmu. Ini berarti kan dilihat dulu apakah di sekitar kita, atau keluarga kita ada yang membutuhkan. 



Bila dilihat yang terdekat dengan sekeliling kita tidak ada lagi perbudakan. Begitupula permasalahan hutang tentunya adalah hal yang amat sensitif, belum tentu tetangga bahkan keluarga kita mau membicarakan masalah pribadinya bahwa dia berhutang. Dengan pertimbangan yang cukup, ternyata tidak ada yang sesuai dengan 8 kriteria penerima zakat. Berarti alhamdulillah memberikan kecukupan untuk orang-orang yang berada di sekitar saya. 



Maka dari itu saya pun menyalurkan zakat melalui lembaga zakat yang sudah familiar didengar, adalah BAZNAS, Badan Amil Zakat Nasional. Pasalnya, mudah ditemukan di sekitar kita seperti di kelurahan. Sebab memang cabangnya berada di setiap wilayah di seluruh Indonesia. Hati saya pun mantap untuk membayar zakat fitrah melalui BAZNAS. 




Bila ingin menyalurkan pula selain zakat fitrah, seperti zakat penghasilan maupun zakat Maal tetapi bingung berupa jumlah yang harus dikeluarkan, tenang saja karena di website BAZNAS lengkap dengan kalkulator zakat. Atau ingin di zakat kamu dijemput oleh petugas BAZNAS, dapat pula dilakukan dengan mudah. 




Saya merasa lega karena telah menyelesaikan kewajiban yang menenangkan hati, tanpa rasa ragu dalam diri. Dengan tepatnya penyaluran zakat maka bukan tidak mungkin dapat membangun umat dan memajukan bangsa. Hal ini dapat terlihat manfaatnya dari berbagai bidang, yaitu: 

Agama 

Dalam hal agama tunai sudah kewajiban sebagai umat muslim menjalankan rukun Islam yang keempat, dan tentunya keimanan menjadi bertambah karena makin mendekatkan diri kepada ﷲ , serta yakin akan dilipatgandakan dengan pahala yang besar sebagaimana dalam surat Al Baqarah ayat 276, musnahkan riba dan menyuburkan sedekah.   


Akhlak dan Sosial

Saling membantu kepada mereka yang membutuhkan akan menimbulkan rasa toleransi dan belas kasih, sehingga akhlak pun menjadi lebih santun karena merasa dapat memberikan manfaat yang positif. 


Ekonomi 

Pengelolaan zakat yang tepat sasaran akan membuah hasil baik yaitu perekonomian bangsa menjadi lebih baik dan mengentaskan kemiskinan. Pasalnya bukan hal yang tidak mungkin seseorang yang sebelumnya adalah mustahik dapat menjadi muzaki. 



BAZNAS sebagai lembaga yang dibentuk resmi oleh pemerintah dan bertanggung jawab ke  Presiden (Kementerian Agama) tertuang dalam Keputusan Presiden RI No 8 Tahun 2021 berfungsi untuk penyalur dan menghimpun zakat, infaq, dan sadaqah (ZIS) yang dapat membantu masyarakat dalam menyalurkan ZIS secara offline maupun online melalui website. Dengan layanan pembayaran zakat tersebut, tentunya sudah bukan lagi menjadi alasan kita untuk enggan berzakat. Oleh sebab itu, melalui  pemberian zakat tepat sasaran dan pengelolaannya yang tepat, tentu dapat membantu perkenomian bangsa. Jadi, yuk ikuti hati untuk Berzakat hanya karena-NYA, bukan karena katanya.































Komentar

Emma Malika mengatakan…
Membayar zakat itu wajib, dan harus diberikan kepada yang berhak. Jadi jangan dilihat dari yang penting niatnya sampai aja, tapi harus telitinya juga kita berzakatnya itu kepada siapa
Sadewi Handayani mengatakan…
Sebagai umat muslim zakat memang wajib kita lakukan tapi kita harus teliti memberikan zakat kepada yang membutuhkan, jangan sampai salah sasaran
ria buchari mengatakan…
Iyess berzakat memang harus tepat sasaran dan menyalurkan ke tempat yang terpercaya
Dian Restu Agustina mengatakan…
Berzakat karena-Nya bukan katanya...wah, bener nih, kalau berzakat tepat sasaran dan tepat pengelolaan tentu akan besar sekali manfaat bagi yang berhak menerima.
Elva Susanti mengatakan…
Bener banget mbak Feni, kalau berzakat karena-Nya insyaa Allah menjadi pahala besar. Dan wajib buat kita mengeluarkan zakat yg dilakukan karena Lillahi Ta'ala
Indrifairy mengatakan…
Berzakat memang harus diutamakan da disalurkan ke tempat yang tepat dan agar bermanfaat bagi si penerima, biasanya saya ke masjid dekat rumah sih
Farida Pane mengatakan…
ya, penting sekali kita mengusahakan agar zakat ini tepat sasaran. melalui baznas ini salah satunya
Visya Al Biruni mengatakan…
Setuju dengan melihat orang sekitar dulu yaa mbaa. Alhamdulillah kalo 8 kriteria itu tidak ada di sekitar kita. Tapi zakat fitrah tetap wajib, utk membersihkan harta dan semoga Makin berkah hidupkita dengan berzakat
Lia_Lathifa mengatakan…
Semoga semakin banyak yg menyadari hikmah zakat ya mbak, itu perintah Allah, gak ada yg bohong, insyaallah memang manfaatnya baik untuk kehidupan manusia
Farahdjafar mengatakan…
Zakat bisa dilakukan di baznas dan bisa disekitar kita yang kurang mampu
Titis Ayuningsih mengatakan…
Wah, sekarang ada lembaga yang menerima dan menyalurkan zakat ya, semoga semakin banyak yang berzakat
mediadeasy.blogspot.com mengatakan…
Zakat utk mensucikan harta dan bisa menjernihkan qolbu juga. Thanks sharingnya mba, sangat bermanfaat.
Dyah happydyah[dot]com mengatakan…
Baznas bisa banget nih sebagai fasilitator untuk menyampaikan zakat. Mantap. Tepat sasaran
denik mengatakan…
Ah, benar itu Mba. Zakat maupun sedekah sebaik memang orang yang terdekat dulu.
Finaira Kara mengatakan…
Ahh, iya benar. Walau niatnya kita sudah sampai, tapi kalau salah sasaran kan ya nggak begitu harusnya. Harus diusahakan supaya zakatnya bisa sesuai dengan sasaran.
Meilawati Nurhani mengatakan…
Betul sekali Mbak, dana zakat harus dikelola secara profesional dan tepat Sasaran agar manfaatnya bisa dirasakan secara luas oleh masyarakat
Artha Amalia mengatakan…
yap sama. saya pun kalau pas zakat, inget tetangga dulu. masalahnya saya orang yg gak hapal situasi tetangga, jadi saya minta saran ke tetangga terdekat mana yg layak saya bantu
dewyanayanis mengatakan…
Bener Mba, zakat ada kaitannya dengan keyakinan hati, jadi harus pilih lembaga zakat yang benar-benar yakin dihati ya
dunia smk mengatakan…
Zakat itu wajib hukumnya bagi umat Islam. Penyaluran zakat bagi orang yang kita ketahui benar-benar butuh memang ada benarnya. Selain itu melalui lembaga zakat yang kita pilih terutama untuk zakat mal InsyaAllah dana lebih bermanfaat.
Irena Faisal mengatakan…
Zakat versi aku: menyekolahkan anak yatim piatu yang tinggal di kampung sebelah komplek rumahku hehehe
Ane Fariz mengatakan…
Selama ini saya selalu menitipkan zakat melalui masjid di sekitar rumah saya.
Kehadiran Baznas ini bisa menjadi alternatif baru.
Rika Widiastuti Altair mengatakan…
Alhamdulillah sekarang sudah makin mudah untuk berzakat. Bahkan ada layanan jemput zakat juga. Jadi bagi yang memang sibuk atau nggak ada waktu, tentu hal ini manfaat sekali. Semoga banyak yang tergerak untuk berzakat
misdar murni mengatakan…
Alhamdulillah ya mba, jika berzakat tidak merasakan sebagai beban maka akan banyak kemudahan
Hastin Pratiwi mengatakan…
Bersyukur banget semua sekarang lebih mudah, termasuk dlm hal pembyran zakat ya mbak.
Tatiek Purwanti mengatakan…
Selama ini zakat yg saya tunaikan via Laznas, sih. Bukan ke Basnaz. Tapi nice info nih. Ada aplikasi Basnaz seperti ini semakin memudahkan umat Islam dalam berzakat, ya :)
Muyassaroh mengatakan…
Belum pernah mencoba ke Baznas. Mulai berpikir juga untuk menyalurkannya ke sana karena bisa lebih tepat sasaran ya, Mbak. Insya Allah jauh lebih mudah juga.
Sapti nurul hidayati mengatakan…
Menyalurkan zakat ke Badan pengelola zakat memang lebih luas jangkauannya dibanding kalau kita serahkan ke masjid. Tapi kembali lagi memang tergantung mantebnya kita...
Siska Dwyta mengatakan…
Kata hati memang tidak pernah bohong ya Mbak. Saya setuju sekali dengan pendapat Mbak di atas. Apalagi masalahnya berurusan dengan zakat yg notabene merupakan kewajiban kita sebagai seorang muslim.
Aprilely Ajeng Fitriana mengatakan…
Aku belum pernah pakai Baznas sih mbak untuk bayar zakat. Selama ini disalurkan langsung atau kolektif ke RT gitu.

Mungkin ini bisa jadi solusi lain.