Fenni Bungsu Jadi Kontributor Menulis lagi

Fenni Bungsu (My Books) -- Hai..hai.. jumpa di minggu ceria akhir bulan Oktober. Saya mau mengucapkan, "Jadikan Momentum Cantik Sumpah Pemuda 28 Oktober di Era Jaman Sekarang Untuk Generasi Milenial Lebih Bermanfaat Bagi Bangsa". Sebab di tangan pemuda yang bermanfaat itulah, negeri bisa tambah makmur dan sejahtera. 
 
Fenni Bungsu Jadi Kontributor Menulis lagi
nama fenni ada di nomor 162 yaak hehe.. -- capture from ellunarpublisher(dot)com

Selanjutnya, marilah kita kembali ke judul artikel ini. He em, alhamdulillah setelah sekian lama berlabuh di hatinya, Ciee nggak nyambung lagi deh. Maksudnya entah berapa lama sudah saya tidak mengikuti event menulis fiksi. Tepatnya sih dua tahun yang lalu, karena yang terakhir adalah novel saya, Membungkam Malam Menanti Fajar. Terhenti begitu saja, lalu menghadap ke arah tulisan non fiksi. 

Keduanya padahal sama-sama mengasyikkan. Meski nggak bisa berbarengan. Maklum saja, yang satu lebih meliarkan imajinasi, sedangkan yang satu lagi berbeda karena nggak bisa tanpa adanya fakta, data, serta foto. Maka dari itu harus fokus dengan menyelesaikan satu dahulu, baru kemudian bisa menghadap ke yang lain.

Fenni Bungsu Jadi Kontributor Menulis lagi
Penampakan Buku Wednesday - capture from ellunarpublisher(dot)com


Nah, event yang saya ikuti ini adalah gagasan dari Penerbit Ellunar dan Penerbit Puspus, dengan tema yang diusung adalah bebas. Tulisan yang saya kirimkan merupakan lanjutan dari cerita Sobat dan Kawan. Jadi bisa dibilang yang diterbitkan itu adalah Sobat dan Kawan (3). Hayoo.. kamu yang selama ini mengikuti dua cerita sebelumnya sayang banget lho melewatkan satu kisah itu 😅

Meski nggak masuk jadi pemenang utama, alhamdulillah bisa jadi kontributor dan mendapatkan e-certificate

Fenni Bungsu Jadi Kontributor Menulis lagi
sertifikat menulis sebagai kontributor


So, kamu cari saya ada di buku Wednesday yah. Soalnya hasil event ini melahirkan tujuh antologi. Sampai jumpa di curcol saya selanjutnya. Tetap #SemangatCiee.  

Artikel Terkait

Komentar

  1. Eihhhh semangat untuk terus produktif ya Ka.

    BalasHapus
  2. Wow hebat ya. Sumpah sempat bingung dimana tempat komen nih hahaha untung terang nih blog jadi keliatan. hahaha

    BalasHapus
  3. Jauh sebelum ngeblog, aku lebih dulu nulis karya fiksi terutama cerpen. Nulis fiksi menurutku menyenangkan karena melibatkan dunia imajinasi. Duh, tetiba jadi kangen nulis fiksi lagi. Udah lama gak nulis soalnya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nulis fiksi itu mengasyikkan yak, karena bisa berekspresi lebih bebas, hehe

      Hapus
  4. Selamat ya....semoga terus meningkat kreasi dan karya dunia tulis menulisnya.

    Btw ini ganti template ya? Berasa tidak biasa, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Teh..
      Iya ganti template, biar lebih segeran aja, hehe

      Hapus
  5. Wah, keren. Aku udah lama gak nulis bukuu lagi. Udah lama juga gak jadi kontributor buku rame-rame. Selamat, semoga jadi pemicu untuk jadi lebih produktif. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Teh Nia..
      Ayo juga Teh, nulis lagi biar jadi kontributor lagi, #SemangatCiee 😘

      Hapus
  6. Lauar biasa pencapaiannya. Semoga terus bisa berko tribusi dan memberikan tulisan terbaik untuk orang lain maju terus mbak

    BalasHapus
  7. Selamat ya mba, jadi kangen nih jadi konten writer lagi.. Karena jadi terbiasa nulis sehari-hari huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Ayo mbak Annafi, fiksi juga seru #SemangatCiee

      Hapus
  8. Menulis karya fiksi itu seru lho. Sampai sekarang saya juga masih sering bikin puisi atau nulis cerpen. Bahkan saat saya lagi traveling. Semoga saya bisa mengikuti jejakmu ya Kak Fen 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren Kak Din, nungguin cerpennya ah, pasti petualangan seru

      Hapus
  9. Selamat ya Mbak Fenni, keren deh bisa menulis buku fiksi. Boleh tahu belajar menulis dari mana ya mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari pengalaman sedih mbak tahun 2012, disitulah memulai nulis fiksi

      Hapus
  10. Selamat ya mba... terus berkarya. Eh jdi kontributor itu asyik yah. Semoga makin lancar jaya project2 menulisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, iya seru jadi kontributor Bunda, jadi ingin lagi, hehe

      Hapus
  11. selamat ya kak Fenni, keren deh, buku keberapa ini. but maaf, itu nulis di hati, dipisahin harusnya :) soalnya menunjukkan tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Bunda, sudah ku edit.. Jadi ketahuan ternyata dibaca dengan teliti tulisan saya ini 😂

      Hapus
  12. yey, asyik..selamat ya mbak.semoga selalu produktif

    BalasHapus
  13. wah.. ganti template blog yaa mba?...
    lebih seru template yang sebelumnya deh. hhe

    btw tetep semangat ciee yaa untuk menulis fiksinya. berawal dari kontributor nanti bisa dikontrak lagi tuh untuk nulis fiksinya. terus berkarya*

    BalasHapus
  14. wah keren banget mba! salah satu wish aku bisa nulis buku suatu saat, jadi tambah bikin aku semangat biar bsia nulis juga hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Maaf, untuk yang komentar dengan menyelipkan link maupun alamat web, saya hapus 🙏