Strategi Jitu Mengurangi Konsumsi Rokok

Fenni Bungsu (Kesehatan) – Hai, semua jumpa kembali bersama saya yang akan membahas mengenai kesehatan. Bidang ini tidak akan pernah habis dikupas dikarenakan begitu banyak hal kompleks yang kerap kita temukan dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya saja dari satu batang rokok dapat memberikan efek tidak baik bukan hanya untuk diri sendiri melainkan juga orang lain. Dari asap yang dikepulkan di udara, aromanya yang kurang sedap dirasa, dan penyakit yang ditimbulkan pun datang. Oleh karena itu, bahasan mengenai rokok ini menjadi hal yang penting untuk disimak demi keberlangsungan generasi yang akan datang.




Mengapa sepertinya sangat serius ya kalau sudah membicarakan masalah rokok? Padahal rokok kan benda yang mudah ditemukan, gampang dibeli seperti halnya barang lain kok, serta si perokok nya yang sudah kebal dengan segala macam keluhan/kritikan yang diutarakan banyak orang tidak merasa rugi karena nggak sampai menderita suatu penyakit sebagaimana yang sering disampaikan. 


Fenomena gunung es, itulah yang dapat saya sampaikan mengenai rokok ini. Terlihat sepele dari luar, karena masih melihat anggapan dampaknya hanya pada perokok aktif dan perokok aktif. Padahal justru ada yang tidak terlihat itu dapat saya katakan seperti Rusak Otak dan Kreatifitas, Organ tubuh lainnya serta Kantong Anda. 

Image by KBR



Oleh karena itu bahasan mengenai rokok menjadi topik hangat pada suatu kesempatan talkshow interaktif melalui radio Power FM 89.2 KBR (Kantor Berita Radio) yang membahas tentang Bagaimana Strategi Capres Atasi Kerugian Kesehatan Akibat Rokok, dengan dipandu oleh Don Bradi dan pemaparan oleh perwakilan dari BPN (Badan Pemenangan Nasional Prabowo Sandi) yaitu Dr Harun Albar SPH MKes, dari TKN (Tim Kampanye Nasional) Prof Dr Hasbullah Tabrani. Serta Dr Abdillah Hasan Wakil Kepala Pusat Ekonomi dan Bisnis Syariah FEB UI yang penyampaian materinya telah direkam. 


"Di Indonesia paling banyak yang merokok. Dalam konferensi di Bangkok dari World Bank bahwa 60% keluarga miskin yang memiliki pengeluaran untuk rokok terdapat 6 dari 10 rumah tangga miskin. Sedangkan negara lain yang levelnya sama dengan Indonesia terdapat 10 hingga 20% yaitu 2 dari 10 rumah tangga miskin," terang Dr Abdillah Hasan. 

Disampaikan pula oleh Dr Abdillah Hasan bahwa di Indonesia semua penyakit sedang tinggi, baik yang menular maupun tidak menular. Hal ini dikarenakan gaya hidup yang buruk seperti mengonsumsi rokok, mengonsumsi gula berlebihan, stres, pola makan tidak teratur, dan aktivitas fisik.





Selain itu narasumber dari perwakilan masing-masing pasangan calon presiden, turut bersuara mengenai bagaimana penanganan untuk mengatasi rokok. 


“Menaikkan harga rokok adalah salah satu faktor penting, selain itu dapat pula mengubah secara perlahan dengan tetap edukasi publik dan mendidik agar mengurangi rokok tidak hanya kepada masyarakat saja, melainkan juga para pejabat. Mungkin sangat lama seperti negara lain yang baru berubah sekitar 30-40 tahun," jelas Prof Dr Hasbullah Tabrani. 

Beliau pun menambahkan bahwa perihal rokok ini targetnya tidak disampaikan secara tertulis tapi tetap berupaya agar seluruh kota dan kabupaten memiliki KTR (Kawasan tanpa Rokok) dimana saat ini baru 80% serta berkomitmen untuk mengendalikan penyakit menular dan tidak menular dan berkomiten mengendalikan konsumsi tembakau.

[Baca juga: Stop Rokok, Sayangi Kekasih Anda!]


Pemaparan dari BPN pun yang diwakili oleh Dr Harun Albar SPH Mkes, sedikit berbeda bahwa berapapun harga rokok pasti akan dikejar karena efek kecanduan, maka perlu pula dengan pendekatan holistik. 


“Tetap juga mengedukasi dengan melibatkan emak-emak agar anak-anaknya dapat mengurangi bahkan tidak merokok. Serta meski perihal rokok ini memang tak dijelaskan secara gamblang tapi dibahas secara makro, misalnya dengan melakukan gerakan bahagia tanpa nikotin karena yang terpenting adalah kesehatan masyarakat," ungkapnya.





Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa permasalahan rokok ini sangat pelik tapi memang diperlukan ketegasan dan kesadaran dari semua pihak dengan cara bekerjasama, yaitu pemerintah membuat regulasi yang tegas baik untuk si perokok maupun produsen, serta siapapun yang merokok entah itu masyarakat maupun pejabat dapat memikirkan dengan bertanya pada dirinya sendiri,

Sebenarnya apa sih manfaat rokok ini buat diri saya? Apakah hanya halusinasi saja bahwa segala problema akan hilang atau mendapatkan ide cemerlang? Atau inikah suatu pemborosan yang seharusnya uangnya dapat disedekahkan kepada mereka yang tidak dapat mencukupi kebutuhan sehari-harinya bahkan dapat membantu negara lain yang sedang terlibat konflik perang, justru malah dengan mudah dibakar begitu saja meninggalkan asap, debu, dan penyakit? 




sumber gambar pixabay, kreatifitas by fennibungsu


Dengan memiliki pemikiran itu, bukan hal yang mustahil kebiasaan merokok menjadi hilang diganti dengan kebiasaan baik yaitu bersedekah. Semoga informasi ini dapat memberikan pencerahan untuk kita. Terima kasih.

Artikel Terkait

Komentar

  1. Serba bingung kalau ngomongin rokok ya mbak, disisi lain merokok itu merugikan bgt, ga ada faedah positifnya sama sekali, tapi dari rokok juga pemasukan pajak negara besar bgt

    BalasHapus
  2. Kalau aku mah udah nggak ngerokok lagi, kurang berfaedah!

    BalasHapus
  3. Sampai sekarang, soal rokok ini masah jadi polemik. Soalnya seperti dua sisi mata uang ya, Mbak.
    Dan Bapak saya itu salah satu perokok juga. Bahkan sering berujar, mending tidak makan, daripada tidak merokok hahaha.

    BalasHapus
  4. Saya kebetulan asma mbak, jd musti jauh2 dr perokok. Asepnya aja dr jarak 500 meter udh bikin saya nyesek.

    BalasHapus
  5. Duuuuh aku tuh paling gak bisa mentoleransi perokok
    Bawaannya udah kesel duluan deh
    Apalagi kalau ngeliat orang ngerokok di samping anak kecil
    Pengen nampol rasanya
    Semoga banyak perokok yang tercerahkan dengan artikel ini ya

    BalasHapus
  6. papiku udah berhenti ngerokok. emang ga mudah dan harus secara bertahap plus dg niat yg kuat u hidup lebih sehat :)

    BalasHapus
  7. Rokok memang harus dibatasi atau bahkan dihilangkan dari peredaran. Meskipun pasti pro dan kontra ya banyak

    BalasHapus
  8. sepakat naikkan harga rokok, wong yg konsumsi inih kebanyakan mrk yg secara ekonomi bahkan gak berkecukupan, memilih merokok ketimbang makan makanan sehat...

    BalasHapus
  9. Kalau membicarakan masalah rokok dan perokok, seringkali yang mengingatkan jadi sasaran bullyan. Mereka dengan enteng menjawab dan kadang ngawur, sedih sih seringnya kalau diingatkan demi kebaikan mereka tapi anehnya kebanyakan membantah dengan semua fakta tentang efek buruk rokok

    BalasHapus
  10. Wah seru ni bahasannya antara program kerja capres sama persoalan rokok.
    Tapi bener juga, meski mahal kalau sudah nyandu ya ditebak saja. Kaya narkoba semahal apapun tetap aja laku hahaha

    BalasHapus
  11. ini seru waktu aku dengerin masing-masing capres dengan visi misinya mba, harapan saya sih siapapun nanti presidennya bener2 merealisasikan langkah2 untuk menekan rokok sebagai penyebab penyakit :)

    BalasHapus
  12. Dulu ayahku ngerokok, habis itu brhenti ketika aku sering sesek napas. Suamiku paham betul kalau pas naek kendaraan umum, ada yang ngerokok, dia pasti memilih berhenti dan cari kendaraan lain. Daripada istrinya pingsan.

    BalasHapus
  13. Setuju tentang fenomena gunung es.
    Masih banyak yang "mendewakan" Rokok, karena Rokok ini juga mengandung zat adiktif ya. Harapannya untuk Para Perokok, supaya lebih bijak saat merokok. Setidaknya lebih peduli akan sekitar, lihat2 dulu kalau merokok apakah ada orang lain yang bisa ikut menghisap asap rokoknya? terutama Anak kecil, Bumil, Lansia, dll.

    BalasHapus
  14. Saya tuh gereget pingin gitu ada tindak lanjut bagi larangan merokok. Terutama di laman publik, sungguh itu sangat menggagu.

    BalasHapus
  15. Padahal sebungkus rokok sekarang aja udah lumayan mahal. Memang butuh tekad kuat untuk berhenti merokok

    BalasHapus
  16. Paling beteeeeee klo lagi naik angkot ketemu perokok yg seenak udelnya ngerokok dalam angkot. Walopun ada anak kecil, mereka cuek bebek aja. Aku selalu negur mau itu yg ngerokok nyolot.

    BalasHapus

Posting Komentar

Salam SemangatCiee, bertamulah yang santun, sebagaimana kamu datang berkunjung ke rumah sahabatmušŸ™

Postingan populer dari blog ini

The Mask Singer Indonesia 27 Desember

Resensi Buku: The Autobiography of Valentino Rossi

Review Wardah C-Defense Sleeping Mask

Juara The Mask Singer Indonesia Season 2

Juara The Cuts Indonesia