Langsung ke konten utama

11 Kenangan Ramadhan Saat Kecil


Fenni Bungsu (Curcol) – Hai, semua masih berpuasa dong ya. Alhamdulillah daku ucapkan, karena berpuasa di bulan Ramadhan hukumnya wajib bagi umat muslim yang mampu dan telah baligh (pubertas). Bicara mengenai satu bulan Ramadhan, pasti banyak momen berkesan. Apalagi Ramadhan saat kecil, karena saya merasakan kenangan indah itu, hehe. Dari jelang mau sahur, sekolah, pulang sekolah, menunggu azan maghrib, solat tarawih, hingga mau sahur lagi.


Kenangan ramadhan saat kecil

Betapa Indahnya Ramadhan Saat Kecil 


Kalau ditanya apa saja kenangan Ramadhan saat kecil? Saya yakin semua memiliki memori yang berkesan. Bisa dibilang kalau diingat-ingat ketika dewasa sekarang itu lucu, tapi kalau diputar balik mungkin gak ya terulang lagi, ehπŸ˜‚. Tak mungkin jugalah yak balik lagi ke masa lalu. Nanti dibilang pula, "kamu gak bisa move on" wkwkwk.  

Namanya memori ketika kecil ya pastinya seru. Nah berikut kisah lucu saya pada saat bulan Ramadhan di waktu usia 5 hingga 9 tahun:

*) Puasanya nggak pol, hihi. Alasannya macem-macem, dari yang namanya nggak sahur alias tidurnya bablas, baru bangun jam 5 lewat. Untungnya sih solat Subuh nggak bablas.

*) Minuman berbuka maunya teh manis. Eh ternyata lagi nggak puasa tetep juga minta dibuatkan teh manis. Kalau nggak yah ngambek, wkwkwk. Beda banget pas udah dewasa sekarang malah dengan minum air putih hangat. Makin dewasa jadi makin sederhana, asiikk ☺️

*) Makanan berbuka lebih suka kolak, kacang hijau, dan roti. Bener-bener sekarang bertambah usia malah bertambah berat, yaitu maunya langsung makan nasi, hihi. Urusan kolak alias takjil, mau ada ataupun tidak, ya tak masalah.

*) Terkait sesuatu di kamar mandi, pernah saat ambil pasta gigi lalu letakkan di sikat, kemudian sikat gigi dengan tenang. Lah pas kumur-kumur, eh airnya ada yang tertelan, hihi. Gak batal yak... (Definisi: Gak ada yang lihat, jadi gak batal..haddeh 😌).

ilustrasi kamar mandi - gambar dari Pixabay


*) Saat pulang sekolah, pasang wajah lemes pas ketemu sama mendiang Mama, berharap sesuatu itu terwujud (Tahu dong pasti apaanπŸ˜…). Tak dinyana asa itu pun terkabulkan, yeay bisa buka puasa duluan. Tapi nggak selamanya lolos juga sih cara itu, wkwkwk. 

*) Masih momen pulang dari sekolah bawaannya letih dan lesu, akhirnya masuk kamar mandi. Lihat bak mandi yang penuh dengan jernihnya air pun menjadi godaan tersendiri. Minum deh, seger.., (hihi tidak untuk ditiru). 

*) Ceritanya solat tarawih nih bareng teman. Pas sampai masjid yang ada sih jajan, terus sedikit-sedikit ke tempat wudhu basah-basahan.

*) Datang ke masjid rajin dong, bahkan 10 menit jelang azan Isya udah sampai. Tujuan utamanya sih, nyatet daftar penceramah. Walau pas tugas dikumpulkan cuma dilihat aja sama guru 😁

*) Momen serius pun datang, buku dan pulpen telah siap tatkala penceramah sudah memegang mikropon. Menyimak meski kadang tetep becanda sama teman, tapi untungnya masih ada yang nyangkut buat ditulis, Alhamdulillah.

*) Solat tarawih sudah mulai, di 2 x 2 rakaat solat masih khusyuk. 2 rakaat selanjutnya, terucap deh kalimat, “Ntar ah istirahat dulu, apalagi ada temennya" πŸ˜‚

*) Istirahat yang demikian panjang hingga sampailah di solat Witir. Apa yang telah digelar dan mukena yang dikenakan langsung dirapikan. Ketika imam solat mengucapan 2 kali salam, kaki pun melangkah cepat, hiaaa…pulang...haha.
ilustrasi anak kecil - gambar dari Pixabay

Jadi, Kenangan Ramadhan Ketika Kecil Itu..


Kenangan Ramadhan Saat Kecil saya yah begitulah, hihi. Lucu tapi kok pas dewasa sekarang merasa kok bisa yah se-konyol itu. Mungkin itulah indahnya dunia masa kecil yang masih polos, sibuk dengan dunia kecilnya. Semoga anak-anak jaman now pun bisa merasakan keseruannya yah, ketimbang disibukkan dengan hape alias update status di media sosial. Baiklah sampai jumpa dengan cerita saya berikutnya. Kalau kamu bagaimana kenangan masa kecil saat di bulan Ramadhan?

Komentar

Nuniek KR mengatakan…
Aaahh ke mesjid cepet-cepetan, biar bisa duduk deket pilar atau tembok biar bisa senderan, jadi lebih 'khusyuk' nyatet ceramah buat buku ramadan haha
Niklosebelas mengatakan…
"ntar ah istirahat dulu"
Saya juga mempraktekan kalimat itu mbak semasa kecil hahah kadang sampe ketiduran juga
Vicky Laurentina mengatakan…
Anak kecil yang bawaannya kepingin kabur setelah salam di sholat witir itu kayaknya saya deh, hahahhahaa..
sari widiarti mengatakan…
Bener banget tuh puasa masih bolong2, tapi seneng klo bisa full, dapat duit banyak
www.faradiladputri.com mengatakan…
Aku juga jadi kangen Ramadhan pas harus isi buku dan minta TTD pak ustadz hihihi. Jadi menumbuhkan skill mendengarkan dan mencatat sampai sekarang :D
kabar cendekia mengatakan…
kok sama sih, jangan-jangan kita pernah tetanggaan dan teman main, hehehe, kenangan ramadan waktu kita kecil kerap mirip dgn nanti kalo punya anak, buah jatuh tak jauh dari pohonnya :))
Annafi mengatakan…
Berbuka dengan teh manis, aku waktu kecil juga gitu mba, sekarang air putih dingin juga jadi πŸ˜€
Valka mengatakan…
Wkwkwk yang sholat teraweh terus istirahat aku banget dulu waktu kecil. Sholat terawehnya jarang full, pasti deh ada istirahatnya sambil ngitungin berapa jumlah rakaat yang tersisa xD Ramadan selalu meninggalkan kesan tersendiri ya kak
Juliastri Sn mengatakan…
Masa kecil memang menyenangkan ya mba. Banyak kejadian lucu yang indah untuk dikenang. Bikin ngakak pas mbaknya minum air kamar mandi saat puasa hihi..
Gita Siwi mengatakan…
Hahaha jadi ingat juga kenangan masih kecil. Aku pikir buang angin itu batal lho hahahaha. Senang pokoknya buka tutup kulkas deh huahahhahaha.
Haryadi Yansyah mengatakan…
Bacanya bikin senyam-senyum haha. Keinget ramadanku masih kecil dulu kurang lebih sama. Cuma dulu masih suka main petasan (sekarang udah tobat ampon), dan main sepatu roda pasca sahur. Pulang2 haus *salah sendiri ya haha

Semoga ramadan ini bisa dijalanin dengan baik. Rindu dengan suasana ramadan zaman dulu sebab semakin dewasa kayak semakin lempeng aja gitu.
Rey - reyneraea.com mengatakan…
Kalau saya malah dilarang puasa waktu kecil, saking saya kurus kerontang hahaha
Jadinya mama saya malas aja kalau saya puasa dan sakit.
Jadinya nggak punya kenangan puasa masa kecil, palingan setelah agak gede, baru puasa sesekali, trus buka puasa harus kolak
Maria G Soemitro mengatakan…
Senangnyaaa...

SEbentar lagi Ramadan tiba

Kenangan saya sih seputar makanan, hehehhe karena banyak makanan yang hanya beredar di bulan Ramadan, seperti bubur kampiun dan rujak
lendyagasshi mengatakan…
Marhaban ya Ramadan..
MashaAllah~
Kenangan indah mengenai puasa di masa kanak-kanak memang sungguh indah. Aku juga beberapa kali ((hehehe)) mokel pake air kamar mandi pas wudlu. Huhu.. alesannya pas kumur-kumur, ketelen. Itu untuk alasan ke diri sendiri siih.. gak pernah bilang Ibuk karena takut dimarahin.

Plus,
Aku pernah abis sahur banget, setelah adzan shubuh, kok malah haus tak tertahan ya..?
Akhirnya dengan segenap keberanian, aku ambil termos kulkas dan aku glegek sampek separo. Masih kurang, aku minum lagi.

Mungkin Ibuku tau sih.. Orang isinya si termos penuh banget, kok mendadak jadi setengah?
Tapi dibiarin aja, hehehe..
Reza Fahlevi mengatakan…
Ahahha... semuanya hampir pernah sama aku juga alamin
Kenangan jaman kecil yang mungkin ga anak sekarang alamin.

Ngisi buku ramadan, ngaji main petasan pas abis ngaji shubuh terus dilanjut main boy-boyan
Seseru itu ramadhan masa kecilku yang tak tersentuh gadget
Bambang Irwanto mengatakan…
Banyak kenangan lucu saat puasa waktu masih kecil ya, Mbak. Dan saya pun, kalau tidak salah, puasa full baru sejak kelas 3 SD hehehe.
Jadi salah satu goadaannya, adik saya makan sesuatu, eh saya pengin dan buka. Tapi walau tidak puasa, tetap makan sahur. Terus pas waktu buka, bareng teman-teman ikut buka di masjid hahaha. Hanya karena tidak puasa, saya jadi juru icip-icip masakan ibu saya hahaha.
Annie Nugraha mengatakan…
Setiap ngomongin ramadan di masa kecil, saya tuh justru ingat sama anak sulung saya. Besar di sekolah Al-Azhar, dia sudah terbiasa puasa penuh sejak kelas 1 SD. Dan itu selalu pol sebulan. Gak ada keluhan, gak ada drama dan selalu khusuk selama puasa dan menjalankan semua amalan wajib. Sampai sekarang dia berusia 23 tahun, gak pernah batal sehari pun puasanya. MashaAllah.
www.kisahsejati.com mengatakan…
Wih seru ya Fen pengalaman Ramadhan di masa kanak-kanak.Kalau diingat pasti mesem-mesem sendiri.Btw puasa kapan ya Fen
Salam: Dennise Sihombing
DokterTaura mengatakan…
Kenangan Ramadhan masa kecil versi saya adalah: ngaji sambil main setelah sholat subuh. Terus kalau tarawih selalu nyari masjid kecil yang lebih cepat selesainya,hehehe... Alhamdulillah gak pernah tu minum air mandi sepulang sekolah....
Emma Malika mengatakan…
Kenangan Ramadhan yang gak terlupakan dengan adikku ketika sudah selesai sholat isya lanjut ceramah, nah saat ceramah itulah jajan yang rasanya nano²πŸ€£πŸ€£
Ida Wahyuni mengatakan…
Sama nih kak.. momen-momen yang paling berkesan, seperti sahur bersama keluarga dan teman-teman, mengikuti kegiatan keagamaan di masjid, dan menunggu waktu berbuka puasa. Bulan Ramadhan selalu menjadi momen yang penuh kedamaian dan kebersamaan.
Mporatne mengatakan…
kenangan Ramadan masih kecil memang beda. Mpo suka jajan saat ke masjid dan dibelakang saf.
Irawati Hamid mengatakan…
ahh iyaa, jadi kangen ramadan jaman masih sekolah dulu. saat itu, setiap ramadan selalu dikasih tugas sama guru agama untuk mencatat nama penceramah, imam, judul ceramah dan meminta tandatangan mereka lalu tugas itu dikumpul setelah lebaran
Annisa Rizki Sakih mengatakan…
Memori masa kecilnya mirip-mirip nih. Tapi sampai sekarang masih jadi misteri oleh saya itu kenapa catatan Amaliah Ramadan hanya dilihat saja oleh guru.
Padahal sebagai anak-anak kita sudah mengerjakannya dengan sepenuh hati jiwa dan raga ya gak sih;p