Udah Nyontek, Lulus Kagak!

 


Kamu pernah mengikuti tes?

Ya, pernahlah. Ada tes ulangan harian di sekolah, UTS, UN, SBMPTN, tes psikotes, tes kejujuran, tes..tes... satu, dua, ti.. Cieea kayak lagi megang mik buat persiapan jumatan.

Intinya, apapun jenis tes pasti pernah dilalui oleh setiap manusia. Begitu pun halnya dengan pengalaman saya ini, yang sekitar di bulan Juli, 4 tahun lalu, mengikuti tes masuk ke salah satu instansi. Di jadwalkan tes akan dimulai pada pukul 9 pagi. Saya tiba di lokasi, sepuluh menit menjelang waktu yang ditentukan. Setelah bertanya dengan seseorang yang melintas di lokasi, dimana ruangan tes, saya pun di arahkan ke tempat itu.

Sudah ada banyak pelamar di sana, yang mana tinggal beberapa saja kursi yang masih kosong. Saya memilih duduk di kursi paling depan. Usai duduk di kursi yang tidak empuk (maklum memang bukan sofa, hehe), saya diberi daftar hadir oleh salah seorang pelamar.

“Mba, isi absen dulu,ujar perempuan berkacamata dan mengenakan kerudung abu – abu.

“Makasih, Mba.” Jawab saya.

Di daftar itu, hanya mengisi nama, nomor ponsel, dan tanda tangan. Udah selesai isi absen, saya kembalikan lagi daftar itu kepadanya. Baru sejenak berleha – leha, dia pun menegur saya lagi. Saya pun menoleh kepadanya.

“Mba, isi absennya dua kali.” Katanya.

“Oh gitu,” saya terima lagi daftar tersebut dan memeriksa dokumennya. Ternyata memang ada dua lembar. “Wah tanda tangannya dua kali, bisa buat dapat amplop nih satu lagi,” cekikikan saya dalam hati 🤣.

            Usai mengembalikan daftar absen itu padanya, tak berapa lama kemudian saya baru menyadari satu hal, kok di meja masing – masing pelamar pada dikasih boks kue, saya kok enggak? #SemangatCiee, jadilah orang yang bersabar, boks kue akan didapatkan. Eits.., apa coba niatnya datang ke sini? Mau dapat boks kue apa ikut tes 😁..

           Kemudian, datanglah seorang pelamar lagi. Beliau seorang wanita, yang mengenakan pashmina kuning. Lagi celingak sana – sini nyari kursi, beliau memilih duduk di sebelah saya sambil mengembangkan senyum perkenalannya. Saya pun bergeser ke dekat dinding dan membalas perkenalan melalui senyum pula.

[Baca Juga: Seberapa Asiknya Menulis di Blog]

       Selanjutnya pihak panitia penyelenggara tes ini, masuk ke ruangan sambil membawa banyak dokumen dan ini dia… kesabaran membuahkan hasil, saya dan berapa orang akhirnya dapat boks kue… (please yah kamu sekalian jangan ikuti hal ini, hehe..🤣🤣)

Okelah, lanjut lagi ceritanya. Tim panitia kemudian memberikan masing – masing per meja berupa lembar jawaban dan soal beserta profil pelamar yang harus diisi. Semua pelamar, termasuk saya mulai sibuk mengerjakan.

            Ditengah asyiknya saya mengerjakan, kok merasa ada yang aneh yah di sebelah saya. Awalnya saya abaikan, tapi bagian sudut mata menangkap hal ganjil itu lagi. Sebelah saya itu ternyata nyontek melalui ponselnya … Haddehh😑.

Mau tegur nanti dibilang sotoy. Nggak ditegur, merasa bersalah juga. Saya berpikir positif saja, Allah kan nggak tidur dengan memuluskan jalan yang tidak benar. Perempuan itu yah nyontek saja, tanpa merasa gelisah, gundah gulana ataupun risih karena saya memerhatikannya, hingga waktu tes pun berakhir.

Tiga hari kemudian, saya pun dapat informasi dari tim panitia, bahwa diminta datang untuk tes selanjutnya. Alhamdulillah, saya pun kembali lagi ke instansi tersebut, dan tak dinyana seseorang yang duduk di sebelah saya itu tidak ada di tes tahap kedua ini. Meski saya pun juga tidak lulus ditahap selanjutnya.

[Baca Juga: Alasan Menulis di Blog FenniBungsu]

            Nah udah ketahuan kan, apa sih gunanya nyontek? “Membohongi diri sendiri”, itu kata almarhumah Mama saya. “Percuma nilai tinggi, tapi dari hasil yang salah. Lebih baik dari hasil yang jujur, karena tidak akan membawa masalah”. Kalimat tersebut selalu terngiang oleh saya, dan semoga bisa membawa dampak positif buat pembaca sekalian yah.

Jadi, sedang menghadapi tes apapun, jangan usaha untuk menyontek, lebih baik usaha untuk berharap dapat boks kue, syukur – syukur plus makan siang😁, Cieea ini juga jangan, nggak semua instansi nyiapin boks kue pas tes, hehe ^•^ #SemangatCiee untuk jujur.

Komentar

Didik Purwanto mengatakan…
Meski hasil jelek tapi jerih payah sendiri akan lebih bangga drpd bagus hasil nyontek. Ye nggak kak? Tetap semangat dan percaya diri aja sih dalam setiap ujian hidup. Itu juga pesen nyokap ke aku saat ikut tes kerja dulu.
Dee_Arif mengatakan…
Aku dulu pernah punya teman SMP sampai SMA satu kelas terus, hobinya ngerepek
Iya sih dia dapat ranking tiga besar terus
Tapi pas sbmptn dia g lulus dong, alhasil kuliah swasta
Okti Li mengatakan…
Kebiasaan mencontek itu kan bibit bagi para pelaku korupsi kelak. Hal buruk sekecil apapun kalau dibiasakan makanya susah dihilangkan. Apalagi jika punya wilayah dan kekuasaan plus jabatan baru di masa berkuasa tersebut
Ika Maya Susanti mengatakan…
Mungkin di ruang tes itu sebetulnya ada CCTV kali ya Mbak. Atau, bagian yang ngetes akhirnya tahu ada yang nyontek. Makanya si mbak-mbak itu nggak lolos ya jadinya.
Han mengatakan…
Setuju banget mbaa, mending jujur hasil sendiri mah. drpd nyontek apapun hasilnya. Yg nyesek sihh udah nyontek malahh hasilnya ngga bagus hehehe
Dyah Ummu AuRa mengatakan…
Waktu aku jadi guru, aku pernah ngerobek kertas ujian siswa karena nyontek. Padahal sebelumnya sudah aku jelaskan tidak masalah jika tidak bisa menjawab karena aku pengen tahu kemampuan siswa. Eh masih aja nyontek. Susah kalau udah jadi kebiasaan.
Leyla Hana mengatakan…
Kasihan ya udah nyontek eh enggak lulus. Mending jujur aja biarpun hasilnya juga ngepas hehe.. yang penting hati tenang.
Tukang Jalan Jajan mengatakan…
Aku pernah berusaha untuk nyontek tapi malah ngga fokus dan keringat dingin. Malah jadi terlihat aneh. Akhirnya ngga jadi dan ngerjain aja semampunya dan sebisanya. Jantung berdetak baik dan jadi tenang tanpa keringatan
Hallowulandari mengatakan…
hahhhahah sebel ya, aku malah pernah yaa punya pengalaman dicontekin eh doi dapet nilai lebih tinggi, nyebelin emang urusan contek mencontek wkwkwk
Nickn - Kal mengatakan…
Aduduh... Baca judulnya bikin jleb. Wkkwkwwk.

Dulu, aq pernah ya nilai matematika paling tinggi di kelas. Guru bingung (karena biasanya nilaiku batas normal kebawah) wkwkwkwk.

Padahal aku gak nyontek sama sekali.
Malah teman yg saat itu nyontek ke aku, nilainya dibawah aku.


Tapi waktu tes kedua, terbukti aku nilainya masih bagus. Dan temanku yg nyontek itu nilainya jauh dibawahku (krn saat itu kami diposah duduknya)

*eehhh jadi curcol
Nabilla DP mengatakan…
udah kepengen ketawa duluan.. aku menganut mazhab nggak lagi contek menyontek sejak kuliah deh mba. pas masih sekolah ya masih dong nyontek2 dikit.. nggak banyak sih, paling pelajaran matematika ajah huhuhu
Diaz Bela mengatakan…
Kalau sesuai pengalamanku (cieilah) nyontek itu biasanya karena memang nggak paham dengan materi yang diajarkan. Jadi bingung lagi gimana caranya ngejawab pas ujian, jadilah nyontek. hehehe..
Harianeko.com mengatakan…
Pas jaman sekolah boro2 mau nyontek, teman2 aja tidak mau berbagi..
Tapi itulah walaupun nilai kecil hasil jeri payah,tapi nanti belajar dri kesalahan dan lebih giat belajar..
atiq - catatanatiqoh mengatakan…
yaampun menampar sekali judulnya hehe.. memang ya rasanya lebih puas lho kalau hasil kerja keras sendiri, hehe
lendyagasshi mengatakan…
Pernah banget melewati masa-masa ini.
Dan aku lemahnya di ilmu sosial alias hapalan.
Jadi kerjasama sama temen yang pinter banget hapalannya. Nanti giliran itung-itungan, bagianku.
Hehhee...
Inez Dwijayanti mengatakan…
pernah nyontek jaman SMP-SMA. Ga bagus gaes, jangan diikutin wkwkwk.
auto ngakak pas baca kalimat tanda tangan 2 kali bisa dapat amplop wkwkwkwk.
Biasanya kalau ada acara di desa kadang ada acara bagi-bagi amplop di akhir acara dan harus ttd 2 kali.

Saya setuju dengan konsep nyontek membohongi diri sendiri, karena tujuan diadakannya test kan memang untuk mengukur seberapa kita paham akan sesuatu. Tapi, budaya nilai ujian yang mutlak menjadi penilaian di Indonesia sejak dulu yang menjadi budaya nyontek kian mengakar.
Erny Note mengatakan…
Wah kalau nyontek kayake nggak banget deh. Mending usaha maksimal walau hasil blm maksimal. Tapi kan jujurly ya haha...
Jalan-Jalan KeNai mengatakan…
Ketika masih sekolah, saya pernah berusaha nyontek. Bikin deg-degan hahaha. Tapi, memang gak ada kebanggaan juga dengan hasilnya. Makanya, setelah jadi orangtua, sering banget ingetin anak-anak supaya gak nyontek.
Helenamantra mengatakan…
mungkin pengawasnya sudah tandain kalau mbaknya nyontek. Ga diingatkan tapi udah dicoret lah. Lebih baik motivasi dapetin kue daripada nyontek, eh gimana ... hahaha ...
Puspa mengatakan…
Hahaha aku tertawa bacanya. Mungkin dibiarkan panitia nyontek, tapi sebenarnya namanya sudah dicoret ya. Wah jarang-jarang tes tulis ada boks kuenya, semangat nih pastinya mengerjakannya. @depus.
tantiamelia.com mengatakan…
Pernah jadi guru dan ga enak emang liat yang nyontek itu
dan mereka sendiri juga aneh, duduknya ga tenang
Gita Siwi mengatakan…
Alhamdulillah nggak nyontek pas sekolah, ada niat nggak jadi ha ha ha, eh tapi hasil sendiri itu melegakan ya pun b aja sih ha ha ha
www.kisahsejati.com mengatakan…
Dulu lagi SMP pernah juga sih aku nyontek.Asli saat itu gak siap karena ulangan mendadak.Eh namanya kita tidak terbiasa nyontek ya,nervous keringat dingin buka buku contekan.Ingat-ingat di halaman berapa ya.Pas lagi seru-serunya Bu Siregar guruku sudah di belakang.Malunya distrap di depan dan besok orangtua menghadap kepala sekolah.Gak lagi-lagi deh. Salam: Dennise Sihombing
Soraya Ahda mengatakan…
Bener banget mbaa.. Lebih baik jujur daripada nyontek. Dosa! hahaha. Lebih baik lagi jujur + belajar yang bener biar juara :D
Hida mengatakan…
hehehe..udah nyontek eh nggak lulus. Kocak..tapi emang banyak sih yang begitu. Kalo temen SMPku dia suka nyontek kalo lagi ulangan harian, alasannya krn gak belajar. Tapi di ujian akhir dia nggak nyontek dan nilainya bagus. Mungkin krn keseringan nyontek di ulangan harian jadi hapal ya sama soal dan jawabannya hehehe
Nurul Dwi Larasati mengatakan…
Hidup boks kue! 😆 Minimal kenyang ya perut sebelum tes jadi bisa berpikir jernih saat jawab soal. Mungkin yg nyontek itu ga dapat boks kue, jadi ga bisa mikir karena laper.
Erin Herlina mengatakan…
Setuju mba, nyontek itu membohongi diri sendiri. Lagian Kok bisa ada kepikiran nyontek ya itu orang. Apa sebetulnya panitia tahu mana yang nyontek dan tidak.