Langsung ke konten utama

Pilih Laper atau Baper?

Judulnya ngeselin yah. Secara gitu kamu jadi harus memilih mau laper atau baper. Padahal keduanya nggak ada yang enak. Apalagi nikmat, beeuuh jauh dah. Rasa kesal datang bergelayut dalam hati. Lalu luapan amarah jadi muncul. Fix, badan pun jadi tidak nyaman.

laper dan baper adalah

Saya sering kali mendengar kalimat, “Orang kalau lagi lapar bawaannya galak.” Saya mengakuinya sih. Karena kan kalau sudah laper, akan mengarah ke sakit kepala. Pusing. Penglihatan berkunang-kunang. Lalu apapun yang didengar bawaannya jadi tidak suka, resmilah marah itu terjadi dan kemudian timbulah apa-apa bawa perasaaan.

Laper dan Baper Itu Apa?

Laper sebenarnya adalah kata tidak baku dari lapar, bila merujuk pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Sedangkan baper, merupakan akronim dari BAwa PERasaan. 

Makanya, judul di artikel ini menjadi sebuah pilihan yang sulit sepertinya. Ibaratnya bagaikan memakan buah simalakama (lebay banget fenni bungsu, wkwkwk). Padahal kalau ada yang bertanya apaan itu buah simalakama, juga nggak pada paham. Ingatnya cuma satu, pokoknya nama buah yang suka dijadikan pepatah lama, hehe.

Laper dapat ditangkal dengan memasukkan makanan ke dalam tubuh. Atau bisa dengan melakukan puasa. Jadi, rasa lapar yang tertahan nggak percuma, sebab sekaligus ibadah mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu Wata’ala. Dengan niat yang tulus kan pahalanya dapat, dan saat berbuka nanti lebih bersemangat. 

laper apakah kata baku

Sedangkan baper, bisa ditanggulangi dengan menahan diri dan berpikiran positif. Pasalnya, baper itu masih saudaraan sama rasa sensitif alias dikit-dikit marah, atau merajuk alias ngambek. Bahkan efeknya itu bisa mengakibatkan susah tidur. Percaya nggak?  

Baca Juga: Kondangan (Nggak) Selalu Enak

Kisah Laper dan Baper Terjadi Bersamaan

Di sini sih saya nggak bahas panjang kali lebar bagaimana baper dalam dunia medis, karena sudah ada pakarnya, begitupula sudah bertaburan mungkin artikelnya di website, sehingga kamu sekalian bisa mencari sendiri sumber terpercaya. Palingan, saya akan kasih gambaran gampangnya melalui sebuah kisah (ketika saya masih mengajar di bimbingan belajar kala itu) dimana urusan laper dan baper terjadi dalam waktu bersamaan. 

Baca Juga: Jadinya Ribet atau Repot?

Sebutlah dia Mr. Pria. Beliau ini terkenal lembut dan tegas dengan peserta didik. Kalau lagi rapat suka makan gorengan, eh😄. Asik ketika mengajar, karena menggunakan metode yang interaktif (sampai kedengeran soalnya di kelas lain kalau lagi nge-games, termasuk pas sebelahan sama kelas saya hehe). 

Hingga suatu ketika si mister sedih tatkala melihat kelakuan muridnya yang duduk di bangku kelas 9SMP tidak bisa diam. Ia mencoba bersabar beberapa sesi dengan memberikan pengertian, akan tetapi para siswa tersebut tak juga berubah.

Mr. Pria akhirnya mengundurkan diri dari mengajar kelas dimana ada siswa tersebut, dan memilih untuk mengajar kelas lain yang muridnya lebih bersahabat. Posisinya di kelas yang lama itu, digantikan oleh pengajar lain.

Dari hal tersebut, tampak ada perasaan sedih dan terluka di dalam jiwanya, tatkala ia menyampaikan saat rapat. Pernah juga beberapa siswanya menanyakan keberadaannya, “Mengapa tidak lagi mengajar di kelas mereka?” 

baper itu adalah

Dan kocaknya saat itu terdengar, alasan Mr. Pria memilih mundur, karena ia baper dengan perilaku siswanya dan di sisi lain yang bersamaan jam mengajarnya adalah jam laparnya si mister. Saat itu saya berpikir, mungkin alasan ini bisa saya gunakan suatu saat kalau mendapat kelas yang gak asik, wkwkwk.

Maka dari itu, kalau disuruh milih laper atau baper, maka saya pilih lemper. Alasannya karena lemper itu enak ada isi ayam, dan terbuat dari ketan putih dengan dibungkus daun pisang. Apalagi biar urusan laper kelar dan gak bikin baper yang baca tulisan ini wkwk.. Bagaimana, setuju kan? 😁

Komentar

Mbul Kecil mengatakan…
kalau mbul ga pilih 2 2 nya soalnya egak enak semua wkwkkw...mbul dulu sering tahan lapar pas masih ngekos...padahal uda lapar bangat tapi karena pengen punya body kayak yoona snsd makanya ga pernah makan nasi alhasil jadilah yang ada aku kutilang...kurus tinggi langsing...kalau sekarang baru udah sexy soalnya bawaannya pengen ngemil mulu....eh tapi nasi ga makan banyak deng hahahha

itu pak gurunya kasihan tauk. masa anak muridnya ga peka...kasihan pak guru jadi ngambek soalnya anak muridnya pada ndableg semua hahahah
Ririe Khayan mengatakan…
Pilih laper atau baper ? Kalau saya mending (kaum mendang-mending jadinya) baper saja alias BAwa PERbekalan, jadi kalau laper capcus makan saja, hehehe...

Betewe, gemes juga baca kisahnya mister pria ya. Karena laper jd kebawa baper sama perilaku (salah satu) siswanya :)
Triani Retno A mengatakan…
Mbak Fenni curaaaang! Laper atau baper eh ... malah milih lemper! Hahahah..... Nitip lempernya juga dong, Mbak.
Annie Nugraha mengatakan…
Hahahaha ada aja sih yang ditulis. Tapi bener loh. Urusan perut laper itu sensitif. Bawaannya bisa macem-macem. Ada yang bisa diam menikmati rasa lapar tapi lebih banyak yang gelisah. Dan baper itu muncul disaat kegelisahan itu terjadi. Yah jadi ikut ngebahas.

BTW, kalau saya ngajar di kelas, selalu memastikan bahwa perut tidak dalam keadaan kosong karena konsentrasi akan tercerai berai. Wajib sarapan sebelum berangkat dari rumah dan menikmati snack sebelum mengajar. Plus harus membawa botol minum saat pengajaran berlangsung. Maklum. Kalau orasi di depan kan mulut dan tenggorokan bisa kering kerontang.
Alif Kiky Listiyati mengatakan…
Aku ngakak mba baca endingnya. Bener juga sih kalau laper tuh emosi jadi gak stabil, apalagi kalau menghadapi situasi kayak mister gini, mending cari lemper aja sih
Imawan mengatakan…
Laper dan baper emang bisa saling berkaitan sih, kalo lagi laper bawaannya mudah emosi dan gampang baper jadinya, makanya saya pun setuju sih mending makan lemper saja supaya laper cepat hilang dan syukur-syukur si baper ikut minggat juga. hehehe
Dian Restu Agustina mengatakan…
Lemper tuh kesukaanku..di rumah juga laris manis kalau ada jajanan ini. Apalagi lempernya h**land bakery, enak tenan! Eh..😂
Jadi kalau disuruh milih laper atau baper tentu saja aku maunya lempeeerr! Hidup lemper!!
Wahid Priyono mengatakan…
Baper enggak, laper juga enggak...hehe...
Saya pun guru/pendidik di sekolah SMA yang mayoritas anak2nya sudah bujang dan gadis, tentu harus berprilaku wajar, tidak mudah baper dengan anak-anak yang notabene umurnya di bawah saya. Sewajarnya, sepantasnya dalam berprilaku...
Erna mengatakan…
Idem kak aku juga ikutan milih lemper.. lemper selalu jadi makanan favorit apalagi yang isinya abon sapi baikinan sendiri..
Ida Wahyuni mengatakan…
Hehehe, terkadang, orang menggunakan kata-kata "laper" dan "baper" untuk bergurau atau sebagai bahasa gaul dalam percakapan sehari-hari yang lucu ya kak...
Maria G Soemitro mengatakan…
saya milih laper ..... hehehe

karena lagi Intermittent fasting dari 12 jam diperpanjang 13 jam, 16 jam dan sekarang mencoba 18 jam

jadi sekarang sedang laperrrr :D :D
Priyani Kurniasari mengatakan…
Wkwkwkwk...enakan lemper, daripada bepergian atau laper ya mba..
Setuju kalau ini.
Nah memang soal laper ini emang terkadang nambah baper dan bikin sensitif. Terutama untuk bapak-bapak
Cindi mengatakan…
Aaaakkkk, bener banget Mba :-D Kalau saya tipe yang kalau laper gampang banget berubah jadi singa atau senggol bacok wkwkwkw. Kalau udah makan bisa balik berpikir logis dan gak baper..
sumiyati sapriasih mengatakan…
saya mah pilih laper, terus makan deh ..., kalau pilih baper ntar yang ada bisa kelaperan hahaha
lendyagasshi mengatakan…
Ya gak bisa menyalahkan siapa-siapa ya..
Rasanya ada titik sensitif seseorang terhadap sebuah kejadian. Semoga laper dan baper ini gak berkepanjangan. Tapi ada baiknya kalau laper, segera makan sii.. hihii, soalnya suka sensi kalok gak diturutin.
Nurul Mutiara R.A mengatakan…
Aku sih gak mau keduanya ya, baik laper atau baper. Soalnya sama-sama gak enak ekeke
Laper bikin perut meradang dan baper bikin hati terguncang ea eaaa
Bambang Irwanto mengatakan…
kalau disuruh memilih laper atau baper, maka saya pilih laper saja, Mbak. Kalau laper, pas ketemu makanan, langsung kenyang, hati senang. Kalau baper, bisa lama move on-nya hahaha. Tapi memang pilih lemper.
Taumy mengatakan…
Ini kok kayak di prank ya endingnya. Tapi saya juga sih kalau disuruh milih antara laper dan baper ya memang mending milih lemper.
Kanianingsih mengatakan…
waduh kenapa harus memilih hiks, yaudah milih laper aja deh tinggal makan nasi dan telor anget juga laper ilang, kalo baper gawat nih saya jadi suka overthinking, jauh-jauh baper yaa
Yonal Regen mengatakan…
Saya juga mengajar di SMA dan memang begitulah tingkah polah anak-anak yang luar biasa. kalau dibawa baper ngajarnya, alama ooy, bisa habis semua guru dan ga ada lagi yang mau mengajar... wkwkwk.
Ya udah lah , kita sepakat pilih lemper aja, ya.. hehehe
Akarui Cha mengatakan…
Ahahaha, ujungnya pilih lemper. Iya sih Kak, aku juga kan dulu jaman kuliah pernah ngajar les gitu ya, dan beneran kalau kitanya lagi laper tuh suka bikin mood gampang down dan jadi baperan. Aku pun bakalan pilih lemper sih, tapi ditambah sama mie ayam bakso pangsit goreng trus minumnya es jeruk.
Han mengatakan…
Ngga mau duaduanyaa hahaha.. soalnya kalo pas laper pasti jadi gampang baper deh eaaak :p
kalau udah kenyang baru deh biasanya kebaperan itu biasanya ngga terjadi wakkaka bener kak Cindi di atas, senggol bacok kalo laper
ANGGITA RAMANI mengatakan…
lemoer to the rescue ya mba wkwkwk. Kadang baper bisa terjadi saat lapar. Pernah ikut workshop dokter anak kalau pencernaan itu otak kedua kita. Kalau lapar atau kurang nutrisi ya bisa bikin otak gagal mikir jernih hehe
Ranggi's Travel Story mengatakan…
Aishhh bikin ketawa ajaa mbaaee...emang laper tu berkorelasi dg baper sensian...eeeh ujung2nya diisi lemper enyaak kenyangg 🤣🤣...(gusti yeni)
Didik Purwanto mengatakan…
Lapar kak, bukan laper. Wkwkwk. Aku ga pilih ketiganya sih. Soalnya ga suka ksh janji palsu ke orang biar ga baper. Tp jg ga mau lapar krn bs lemes kerjaan. Trs ga suka lemper sih soalnya teksturnya kayak gt. Hahaha.
Sabrina mengatakan…
sama mba Fen saya juga lebih memilih lemper yang super enak daripada laper dan baper ya yang bakal menguras tenaga dan emosi hehehe
Deeva Collection mengatakan…
Saya juga ilih lemper aja, Kak. Biar ga laper dan ga baper. Kalau laper nanti bisa baper kan
Triani Retno A mengatakan…
Hubungan laper dan baper itu bolak-balik. Laper gampang bikin baper, dan baper bikin gampang laper,
Dee_Arif mengatakan…
Lemper aja lah
Enak dan mengenyangkan
Daripada baper, makan ati
Sakit
Haha
Lemper itu enak tapi yang punya maag kayak aku harus nahan laper daripada sakit enggak bisa kemana-mana
Naqiibatin Nadliriyah mengatakan…
Tapi kalau gitu aku juga milih lemper lah kak. Laper maupun baper nggak aku banget deh:3
Leyla Hana mengatakan…
Pilih laper sebentar, itung-itung diet wkwk. Baper itu penyakit hati, bisa menyebabkan penyakit lainnya. Jauh-jauh dari baper deh.
Happy mengatakan…
gamau dua-duanya, soalnya aku gak tahan laper, gamau baper. hahaha pusing eta teh
Goresan hati mengatakan…
Wkwkwkwk... Saya juga milih lemper deh. Enak dan mengenyangkan. Daripada baper bikin sakit hati.
lendyagasshi mengatakan…
Baper ini gak nyaman banget sih ya..
Yang sakit kita sendiri dan orang lain gak tau kalau gak kita kasi tau salahnya dimana.
Semoga jadi orang baper tai segera menyelesaikan masalahnya. Emm, btw.. Aku keknya mirip Pak Guru itu deeh.. Kalo gak suka prefer gak berlama-lama di lingkungan yang menurutku gak kondusif.
Lailatul Istiqomah, S.M mengatakan…
Lemper emang enak kak. Apalagi yg isian full ayam hehehe. Kalau laper dan baper itu gk enak huhuhu
Lailatul Istiqomah, S.M mengatakan…
Lemper emang enak kak. Apalagi yg isian full ayam hehehe. Kalau laper dan baper itu gk enak huhuhu
Nurhilmiyah mengatakan…
Emang kalo udah tentang urusan perut tuh gaada lawan banget. Ga heran kalo makanan selalu jadi prioritas
Eka FL mengatakan…
lucuuu, cerita pendek tapi relate sih. antara laper atau baper? ya bekkorelasi, hahahaha. gak sedikit loh masalah yang timbul akibat laper berujung baper, emang enakan makan lemper sih! wkwkwkwk
Siti Mustiani mengatakan…
Hahahha, bisa gitu yaa. Menarik juga nih ceritanya Mr.Pria ini. Tapi kalau bisa saya juga gak mau pilih dua-duanya, apalagi sampai lapar akut jadinya lemesss (aku gak boleh laper, kecuali memang lagi puasa) hehehehe.
Muhammad Rifqi Saifudin mengatakan…
Laper dan Baper ini memang sangat bahaya kalau disandingkan, pun kalau bisa gak milih dua-duanya, setuju sih aku milih lemper. Kadang gara-gara laper kita bisa baper, tapi bisa juga karena baper eh jadinya laper
Ririn Wandes mengatakan…
Baik laper maupun baper tentu keduanya tidak enak ya. Tidak mau pasti selalu baper apalagi kondisi laper semakin stres deh. Memang bener kakak sih enak lagi itu lemper bisa buat kenyang juga.
Sabrina mengatakan…
saya enggak dua-duanya kayaknya Mba Fen, laperan jarang banget kadang suka lupa-lupa makan apa belum hehhe, baperan apalagi, dulu iya tapi sekarang kayaknya udah tahu itu perasaan ga enak jadinya sudah ada ditahap terkontrol bapernya hehehe, event sesekali ada sih tapi untuk hal-hal yang memang layak saja, jadi karena dua-duanya ga enak mendingan ya pilih hamper aja deh mba Fen hhehe, karena lemper udha dipilih mba Fen hehe
Lia Lathifa mengatakan…
Hmm pilihan yang sulit, ya udah sama deh aku pilih lempar juga hehe. But emang orang kalo udah baper selagi bisa mending pergi aja menjauh dari hal-hal yang toxic, toh jalan hidup adalah pilihan
Emma Malika mengatakan…
Gak mau keduanya mending pilih makan lemper selain kenyang baper pun jadi jauh-jauh deh
hiqudsstory mengatakan…
antara laper dan baper emang sebaiknya ada lemper sih, jadi bisa menanggulangi keduanya hehehe, yang pada akhirnya semua happy deh.
Dian farida ismyama mengatakan…
Wah aq baru tahu kalau boleh ganti kelas yang muridnya ga asik. Hehe. Kalau laper jadi lemes euy. Jadi galak jg. Mkanya aq suka ksh makan kucing liar kasian suka kelaparan
Yayu Arundina mengatakan…
Waduuuh mbaakkk, sukses bikin aku ngakak gak habis-habis 😆 akh mah mau lempernya aza deh. Kirim sini yah. Wajib loh, ntar aku baper 😆😆😆
Riri Restiani mengatakan…
Akupun kadang2 kalau Laper, jadi suka baper sih, kecuali diniatkan puasa jadi aman aja. Lempernya mana, sini bikin laper aja.haha