STARTUP KIOSON RESMI TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA

Selamat, Startup KIOSON Resmi Tercatat di Bursa Efek Indonesia (FenniBungsu) - Kioson resmi tercatat di BEI? 

STARTUP KIOSON RESMI TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA, daftar startup yang tercatat di BEI, daftar startup Indonesia,

Kioson melalui IPO

Hemm, salam jumpa dulu nih. Kabar terbaik di bulan Oktober ini, bahwa Kioson resmi dicatat oleh BEI (Bursa Efek Indonesia). Dengan kode perdagangan KIOS di Papan Pengembangan, Kioson menjadi usaha rintisan (startup) pertama melalui penawaran pencatatan perusahaan atau Initial Public Offering (IPO) di bursa saham.
"Kioson membuktikan perusahaan yang mencatatkan saham di BEI bukan hanya perusahaan besar saja. Bursa mendukung dan menyediakan fasilitas bagi perusahaan startup,"kata Tito Sulistio, Direktur Utama BEI.

Tentang Pendanaan Kioson

Dilansir dari laman Tempo.co bahwa, pada penawaran perdana, saham KIOS dibuka pada posisi Rp 450 per saham atau naik 50 persen dari penawaran awal Rp 300. Total saham yang dilepas sebesar 150 juta lembar atau setara 23,07 persen dari total saham perusahaan. Dari IPO itu, KIOS mengantongi dana sebesar Rp 45 miliar.
"Aksi korporasi IPO memang telah lama menjadi salah satu sarana bagi perusahaan untuk menggalang dana. Diharapkan, Kioson dapat lebih profesional, transparan, dan akuntabel. Diharapkan juga menjadi salah satu saham yang terus menjadi pilihan bagi investor,"ungkapnya.

Startup Kioson berada di bawah naungan PT Kioson Komersial Indonesia Tbk. Usaha rintisan yang menjadi penghubung antara warung klontong atau eceran dengan konsumen ini, merupakan emiten (badan usaha yang mengeluarkan kertas berharga untuk diperjualbelikan ~ KBBI) dengan kode KIOS.

"Dengan dicatatkannya saham perdana ini, Kioson menawarkan para investor untuk bisa berinvestasi di startup teknologi," papar Jasin Halim, co-Founder Kioson.

STARTUP KIOSON RESMI TERCATAT DI BURSA EFEK INDONESIA, daftar startup yang tercatat di BEI, daftar startup Indonesia,


Startup yang dipimpin oleh Jasin Halim ini, memiliki target dimana dalam dua tahun mendatang bisa meraih untung. Cara untuk meraih pencapaian dalam dua tahun itu adalah dengan menambah jumlah kios. Saat ini sekitar 15.000 kios dan akan ditambah menjadi 30.000. Jadi di tahun 2018, Jasin hendak pasang target dengan merangkul 50.000 kios.
"Saya percaya janji (dua tahun meraih untung) bisa ditepati karena ada manajemen yang kuat," ucap Tito.
Masih ditulis dari laman Tempo.co, bahwa Direktur Utama Kioson Jasin Halim menerangkan punya alasan sendiri memilih melantai di bursa dibandingkan menerima suntikan dana dari modal ventura. Salah satu alasannya ialah karena tidak menemukan angka valuasi.

[Baca Juga: Ini Pengaruh Laporan Keuangan bagi Perusahaan]

Sekitar 78,95% dari IPO Kioson hendak mengakuisisi PT Narindo Solusi Komunikasi. Akuisisi tersebut, tentunya akan menambah portfolio perusahaan, memantapkan struktur, dan  memberikan kontribusi positif kepada kinerja keuangan Perseroan.


Oke sekian dulu perjumpaan kita, semoga bermanfaat informasinya.
#SemangatCiee



Sumber artikel :  tempo.co dan antaranews.com
Sumber gambar : pixabay.com dan Kioson.com


Komentar

kabar cendekia mengatakan…
Cadass kioson, pasti para penggeraknya orang2 lama yg berkualifikasi di bidangnya.moga makin membuka peluang bagi kios kelontong ke konsumen.congrats
Valka mengatakan…
Seneng deh lihat perkembangan start up di Indonesia. Semakin hari semakin banyak. Semoga Kioson enggak berhenti dalam berinovasi ya mbak.
Fenni Bungsu mengatakan…
Pastinya orang yang berkompeten.
Aamiin, Pak Aan
Fenni Bungsu mengatakan…
Aamiin Mas Valka
Amallia Sarah mengatakan…
Pengen banget deh main dan usaha saham. SayangSmosalnya agak besar. Harus mencari partner dulu
nursaidr mengatakan…
Maju terus starul indonesia. Terua berkreasi dan memberikan manfaat untuk banyak orang. Keren ini!
windhu mengatakan…
Sudah enam bulan sejak IPO bulan Oktober 2017 lalu, bagaimana perkembangan kioson di bulan Mei 2018 ini di lanati bursa? Berapakah kisaran harga sahamnya saat ini dan peningkatan peminat saham start up ini seperti apa? Thanks.
@blogger_eksis mengatakan…
Wah.. Kioson jadi startup pertama untuk investasi saham. Kayanya harus saya coba nih. Jadi bisa lebih mudah dan cepat dalam memantau transaksi saham yang selalu berubah-ubah. Semoga dengan aplikasi ini, #BloggerEksis berani main saham*
Eka Aprilya mengatakan…
Bisnis yang menjanjikan niiih kl udah masuk ke BEI
April Hamsa mengatakan…
Ternyata postingan lama ya mbak? Btw Saya penasaran sama kioson ini cara jualannya gmn, jd kyk toko onlen gtu tapi yg dijual barang kelontong atau gmn hehe. Tapi hebat jg ya dia bisa masuk bursa saham.
Gita Siwi mengatakan…
Patut diapresiasi ya untuk start up! main di butsa saham untuk dapat bekerja sama dengan usaha-usaha yang masih terus dibantu keberadaannya.
Mudrikah stories mengatakan…
Baru dengar nama kioson, keren ya sdh tercatat di BEI semoga sahamnya semakin meningkat dan menjadi contoh start up lainnya.
Anisa Deasty Malela mengatakan…
Baru tahu kalau start up seperti kios sekarang sudah tercatat di bursa efek,, bisa terus berkembang dan lebih maju jadinya ya.
Utie adnu mengatakan…
Semakin maju dn berkembang bisinis start up ya, apalgi sdh di kenal d bursa efek
Fenni Bungsu mengatakan…
He em, modal dan ketelitian perlu banget mbak
Fenni Bungsu mengatakan…
Yeah.. Kalau udah begini, memungkinkan Kioson untuk jadi perusahaan besar
Fenni Bungsu mengatakan…
Kioson bukan tempat investasi saham mas.
Lain lagi itu, 😁
Fenni Bungsu mengatakan…
Langsung ke web-nya Kioson mbak buat info lebih lengkap
Fenni Bungsu mengatakan…
Perkembangannya meningkat mbak, sudah mencatatkan laba bersih tahun 2017 itu sebesar Rp 2,938 miliar. Keren kan