Langsung ke konten utama

3 Trik agar Konsisten Ibadah Pasca Ramadhan

Fenni Bungsu -- Bulan Syawal datang menghampiri dan Ramadhan telah pergi. Tentunya akan banyak yang dirindukan saat di bulan puasa kemarin. Dari semenjak jelang sahur, menjalankan puasa selama 13-14 jam, lalu datanglah waktu berbuka. Kebersamaan yang berlangsung cepat itu tidak akan terlupakan, sambil memanjatkan doa agar dapat bertemu kembali pada bulan Ramadhan selanjutnya, aamiin.

trik agar konsisten ibadah, cara agar konsisten beribadah pasca ramadhan, kiat mudah agar tidak malas ibadah, kiat agar tetap rajin beribadah pasca ramadhan

Telah banyak hal yang kita isi saat Ramadhan dengan amalan puasa yang mudah dilakukan, seperti mengerjakan sholat tepat waktu, melakukan tilawah Al-Quran, dan juga mengeluarkan zakat fitrah. Bisa dikatakan tidak terasa ya, kok cepat sekali berlalunya hari, hingga kini kita  pun memasuki bulan kesepuluh kalender Hijriyah.

Meski begitu, kita harus tetap bersemangat menjalankan kehidupan ini dengan melakukan hal-hal yang baik sewaktu di bulan Ramadhan untuk dirutinkan pada bulan selanjutnya. Maksudnya, jangan hanya saat di bulan Ramadhan saja kualitasnya ibadahnya bagus, tetapi karena Ramadhan-nya sudah pergi maka tuntas pula beribadahnya. Ya, janganlah! Kalau tuntas mah lain lagi pengertiannya, berarti sudah berada di dunia yang berbeda mah itu, hehe.

Oleh karenanya, yuk kita lakukan kiat-kiat agar konsisten melakukan kebajikan pasca bulan Ramadhan melalui:

Niatkan Dalam Diri

Segala sesuatu itu tergantung niatnya, kamu pasti sudah hapal dengan sabda Rasulullah ini. Tanamkan niat yang kuat bahwa ingin terus berbuat hal yang baik sampai bertemu kembali dengan Ramadhan berikutnya, dengan menguatkannya saat jelang tidur malam.  Alasannya, karena ketika tidur, kita akan berusaha untuk menenangkan pikiran alias rileks biar cepat bobo. Contohnya yaitu:

  • Saya ingin puasa sunnah esok hari.
  • Besok pagi sebelum solat Subuh mau sholat sunnah fajar, lalu setelahnya mau membaca Surah Ar-Rahman.
  • Nantinya sekitar jam 8 sampai 10 pagi, ingin melaksanakan solat Dhuha yang dilanjutkan dengan membaca Surah Al-Waqiah.
  • Dan seterusnya.

Nah lakukan terus penguatan niat yang dilakukan sebelum tidur malam ini, sehingga akan terus menempel di dalam pikiran kita. Dengan begitu, ketika bangun tidur keesokan harinya dapat memunculkan semangat berbuat kebajikan.

Siapkan Wishlist Perlu Juga Lho!

Jika sebelum berbelanja kita memiliki wishlist barang belanja yang akan dibeli, maka kita juga dapat menggunakan wishlist dalam menguatkan poin nomor pertama di atas. Yups, kita bisa menuliskan agenda kegiatan dalam satu hari penuh yang bisa dirutinkan, dari semenjak bangun tidur hingga malam balik lagi ke tempat tidur.

Wishlist ini bisa kita tempel di dinding kamar, atau dalam buku jurnal, maupun dalam agenda di ponsel yang terhubung dengan email. Jadinya akan terus diingatkan, “hari ini mau melakukan kebajikan apa…”

Cara Hempaskan Godaan Malas, dengan…

Sebagai manusia biasa yang lemah dan lupa, kita tidak akan terlepas dari yang namanya godaan malas, dengan mengalihkan dari rasa malas untuk melakukan hal lain, lalu kembali lagi pada niat awal.

Terasa sulit ya? Memang sih saya pun merasakannya, hahaha. Misalnya nih pernah ada rasa malas mau solat Dhuha. Jadinya saya alihkan dulu untuk mengerjakan hal lain, lalu balik lagi alhamdulillah untuk ke niat semula, “Eh kan gue mau solat Dhuha..” Langsung dah bergerak ambil air wudhu.

Namun ini bisa kembali ke teknik masing-masing ya, cara mengalihkannya bagaimana. Yang terpenting, jangan sampai karena ingin mengalihkan, eh malah bablas jadi tidak mengerjakan hehe.

[Baca Juga: Secuil Tentang Puasa Saat Pandemi] 

Yuk kita awali di bulan Syawal ini dengan membiasakan bergerak dalam hal kebajikan seperti saat di bulan Ramadhan. Sehingga 11 bulan kedepan tidak terputus setiap hal positif yang dikerjakan, bahkan in-shaAllah dapat bertambah, aamiin. Oh iya, kamu juga boleh sampaikan Trik Agar Konsisten Ibadah Pasca Ramadhan di kolom komentar, biar kita sama-sama dapat mengisi kegiatan bermanfaat.

Komentar

Didik Purwanto mengatakan…
Jadi malu karena biasanya langsung menurun lagi setelah Idul Fitri. Ke mushola juga jadi jarang2.

Biasanya sih minta tolong ke remaja masjid terdekat utk ajak2 gw biar ram2 ke mushola. Kalo rame2 jalannya kan jadi seru.
Putu Felisia mengatakan…
Memang ibadah setelah hari raya itu agak malas, ya. Saya yang non muslim juga merasakannya 🙈
Annisa Kemala mengatakan…
Setuju banget nih, menuliskan wishlist sangat membantu supaya bisa konsisten dalam hal apapun termasuk dalam ibadah... terima kasih tips nya kak bermanfaat sekali.
Yuni Bint Saniro mengatakan…
Kebanyakan orang sih ya. Habis Ramadhan, ibadah apapun yang rutin kita lakukan mendadak berhenti. Jadi freeze gitu. Padahal baiknya mah diistiqomahkan terus ya. Biar makin cakep imannya.
Amin amin semoga ibadahnya lancar terus yaaa kak, banyak pahala dan kebaikan
Diah Alsa mengatakan…
gak berasa banget ya Kak, Ramadan berlalu lagi, semoga kebaikan Ramadan bisa terus melekat ya, kita bisa tetap rutin Tilawah setelah Shalat fardhu, juga mengamalkan ibadah-ibadah sunnah lainnya.
saya juga nih masih belum bisa konsisten tuk shalat di awal waktu juga kerjakan Dhuha di pagi hari.
Ainhy Edelweiss mengatakan…
Setelah lebaran, tentunya ibadah tetap harus konsisten seperti sebelumnya yah kadang, cuma memang kdang stlh lebaran tuh kendor lagi... Thank you remind nya kak
atiq - catatanatiqoh mengatakan…
kadang yang dirindukan dari Ramadhan itu, jadi lebih rajin dan konsisten ibadahnya ya. Semoga kita semua tetep dimudahkan meski Ramadhan tahun ini sudah terlewati :)
ginanelwan mengatakan…
Yg ptg mantapkan niat untuk melakukan puasa, intinya luruskan niat. Semoga puasa tahun depan lebih optimal ya sis.
Mei Daema mengatakan…
udah niat dikuatkan, udah buat list, terhempas dengan rasa malas ini lah, ambyar jadinya smeua rencana kak, tapi semoga tahun ini mulai konsisten dengan smeua niat dan listnya
Dee_Arif mengatakan…
Ah iya, penting sekali untuk tetap konsisten beribadah dan berbuat kebaikan setelah Ramadhan ya mbak
blogger parenting mengatakan…
Alhamdulillah, selama Ramadhan lalu saya buat list target yang ingin dicapai.
Senangnya lagi tercapai semua. Memang kalo kita buat list target apa yang ingin dicapai jadi semakin mudah menuju goals.
Okti Li mengatakan…
Bener banget. Kemalasan itu harus segera kita singkirkan ya. Bisa karena terbiasa. Semoga kebiasaan baik saat Ramadan bisa kita lakukan konsisten di bulan selanjutnya aamiin.
Fionaz mengatakan…
Biasanya setelah Ramadhan berlalu semangat ibadahnya mulai kendor lagi ya kak, dan aq setuju dengan bikin whistlist biar lebih mudah diingat
Shinta Shyntako mengatakan…
thanks tipsnya Fen, semoga tetap konsisten ibadah pasca ramadhan yaa jadi gak kendor walopun ramadhan sudah berlalu
Qoty Intan Zulnida mengatakan…
Bener banget ini. Kalo ingin bisa konsisten meneruskan ibadah yang sudah jalan sejak Ramadhan ya harus niatnya yang kuat dan bikin jadwal sih emang. Semangat!
Hallowulandari mengatakan…
niat dan wish list emang penting banget sih menurut aku buat pentrigger, klo ga ada notes nya suka lupaa deh
Nabilla DP mengatakan…
Iya nih mba, aku udah nawaitu mau puasa syawal eeh kena haid. Dan sekarang lagi ada urus keperluan kesehatan ibu, jadi belum bisa puasa dulu.. tapi semoga tetap bisa optimal dalam ibadah2 di bulan syawal yang lainnya
Happy mengatakan…
nah ini nih kak bener banget, ibadah setelah ramadan suka luput dari benak kita nih. harusnya tambah gercep, malah kadang jadi melempem haduh haduh
http://www.inatanaya.com mengatakan…
wishlist yang dibuat jangan jadi sekedar pajangan saja. Jadikan wish list jadi dorongan utama untuk merelalisasikan apa yang diinginkan.
sarrahgita mengatakan…
Baca tulisan ini saya jadi keingetan buat segera bayar utang puasa pas bulan Ramadan kemaren. Kebetulan utang puasa saya lumayan banyak soalnya kebagian jadwal menstruasi di awal dan akhir bulan ramadan heuheu. Semangaat. semoga pasca ramadan kita tetep konsisten menjalan kan ibadah ya.
Kamelawar mengatakan…
Terimakasih remindernya, jadi pengen buat wishlist juga 😍
chairina bawazir mengatakan…
Artikelnya jadi pengingat nih buat aku. Jangan jadi malas dan harus punya tekad dan juga konsisten maksain buat ibadah ya. Karena klo gak di paksain gak gerak-gerak ibadahnya.
Eka FL mengatakan…
Alhamdulillah ya ramadan udah usai dan kita sudah lulus, eh beneran lulus gitu? Hehehe. Lulus atau gak yang utama dari ramadan adalah emang konsistensi ibadah setelahnya. Di bulan bulan berikutnya sampai ketemu ramadan. Emang bener sih, ramadan itu semacam kelas khusus mengembalikan konsistensi ibadah. Semoga ibadah kita di bulan bulan berikutnya sama hebatnya dan rajinnya seperti di bulan ramadan yaa. Amiin.
Simiati257 mengatakan…
Wishlist itu penting sih agar ibadah yang kita lakukan bisa konsisten dan kadang kita juga suka ada lupanya 😂😂😂
nchie hanie mengatakan…
Makasih tulisannya mengingatkan aku untuk selalu meningkatkan ibadah dan kebiasaan2 saat Ramadhan di 11 bulan berikutnya agar tetep konsisten.
nchie hanie mengatakan…
Makasih tulisannya mengingatkan aku untuk selalu meningkatkan ibadah dan kebiasaan2 saat Ramadhan di 11 bulan berikutnya agar tetep konsisten.
Visya Al Biruni mengatakan…
Meski Ramadan sudah berlalu tapi tipsnya masih bisa banget dipraktikkan di bulan biasa Mbak Fen. Terima kasih :)
Priyani Kurniasari mengatakan…
Wishlist ini penting banget mba, aku sampai beli buku mutabaah yaumiah dengan tujuan bisa ceklist ibadah yang aku lakukan biar makin semangat, hehehe tapi kadang ya masih kendo juga meski ada mutabaah, atau jalan lain dengan mencari teman yang saling menyemangati misalnya gabung ke komunitas mengaji
Priyani Kurniasari mengatakan…
Wishlist ini penting banget mba, aku sampai beli buku mutabaah yaumiah dengan tujuan bisa ceklist ibadah yang aku lakukan biar makin semangat, hehehe tapi kadang ya masih kendo juga meski ada mutabaah, atau jalan lain dengan mencari teman yang saling menyemangati misalnya gabung ke komunitas mengaji