Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc

Fenni Bungsu (Health) – Perkembangan startup terutama di bidang kesehatan, dapat dikatakan mendapat apresiasi positif dari masyarakat. Adanya kemudahan pencarian informasi yang valid dan terpercaya dari pakar kesehatan langsung serta kemudahan hanya dengan satu genggaman saja yaitu melalui ponsel dengan cukup mengunduh aplikasinya saja misalnya, menjadi daya tarik tersendiri. 

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Dok. Fenni Bungsu


Oleh karena itu wajar saja bila inovasi terus ditingkatkan demi kenyamanan pengguna, seperti yang dihadirkan dari startup kesehatan dengan lambang stetoskop ini yaitu Halodoc. Startup kesehatan ini diluncurkan pada tahun 2016 oleh Jonathan Sudharta selaku Chief Executive Officer, tersedia dalam bentuk aplikasi yang dapat diunduh baik melalui Play Store maupun Apple Store.  

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Dr. Eva Suryani dan Mbak Felicia Kawilarang - Dok. Fenni Bungsu


Tepat di tanggal 29 Agustus 2018 lalu, Halodoc mengadakan gathering with Media and Blogger dengan tajuk, Kenali Kesehatan Mental Sejak Awal, Dapat Menekan Laju Depresi. Acara yang dihadiri dari berbagai media dan komunitas MBC (Mom Blogger Community) ini bertujuan untuk mensosialisasikan kepada masyarakat agar tidak canggung lagi bila ingin berkonsultasi mengenai stres yang sedang atau mungkin dihadapi akibat rutinitas harian. 

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Apa itu sehat jiwa? - Dok. Slide Presentasi Halodoc 


Dalam sambutannya, Felicia Kawilarang selaku Tim Marketing Halodoc, menyampaikan bahwa di dalam aplikasi Halodoc telah tersedia Psikiater dan Psikolog guna membantu kesehatan mental. Ini didasarkan data dari WHO bahwa 1 dari 7 orang di dunia ini mengalami gangguan kesehatan mental, dikarenakan masih tabunya mengenai masalah ini.  

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Penggolongan depresi - Dok. Slide Presentasi Halodoc


“Setiap orang bisa mengalami stres atau tekanan. Di lain hal banyak penderita yang tidak menyadari gejala awal stres yang dapat berpotensi memicu depresi," papar Dr. Eva Suryani, Sp, KJ, Kepala Divisi Edukasi dan Training Asosiasi Psikiatri Indonesia Wilayah DKI Jakarta. "Contoh depresi seperti putus pacar, si anak yang tidak dapat menghadiri pemakaman ketika orangtuanya meninggal dunia, atau orangtua yang terlalu otoriter terhadap pola asuh anaknya," sambungnya.

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Terapi Farmakologi untuk atasi depresi - Dok. Slide Presentasi Halodoc


Kalau Anda merasakan gejala seperti perasaan murung/sedih, kehilangan minat/kesenangan, sulit berkonsentrasi, kepercayaan diri berkurang, memandang masa depan suram, tidur terganggu ataupun pada selera makan yang tidak enak, muncul hal-hal yang ternyata membahayakan diri, maka dapat dikatakan bahwa Anda depresi.

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Pengobatan depresi dengan Terapi Kejang Listrik - Dok. Slide Presentasi Halodoc


Untuk mengatasi dan mengobati depresi bisa dengan Terapi Farmakologi, Terapi Kejang Listrik (ECT), dan Terapi Psikologik. Hanya saja terdapat tantangan dalam mengatasi gangguan mental ini dimana kurangnya jumlah psikiater di Indonesia dan hal itu pun tidak merata. Karena rata-rata 70% psikiater berada di pulau Jawa. 


Oh iya sebagai informasi juga nih, psikolog dan psikiater itu berbeda lho. Psikolog tidak bisa memberikan terapi obat. Sedangkan Psikiater adalah sebaliknya, karena dasarnya sebagai dokter. Sehingga kolaborasi diantara keduanya diperlukan guna membantu penyembuhan pasiennya.

Di Halodoc terdapat psikiater dan psikolog yang totalnya berjumlah 10 orang, yang akan hadir setiap hari sesuai dengan jadwal yang tertera di fitur "Kontak Dokter" aplikasi Halodoc. Jadi masyarakat yang malu atau takut ketahuan orang lain karena bertemu psikiater/psikolog, di Halodoc bisa nih melalui chat, telepon, ataupun video call, sehingga menjamin kerahasiaan, dan pastinya kan nggak perlu malu lagi untuk mencurahkan kegelisahan yang menyebabkan depresi. 

Ada Psikiater dan Psikolog di Aplikasi Halodoc
Suasana gathering Halodoc with Blogger & Media - Dok. Fenni Bungsu


Nah bisa disimpulkan nih, bahwa adanya saling dengar  mendengarkan itu penting, terutama di lingkungan keluarga maupun pertemanan. Ketika ada yang ingin bercerita, maka dengarkanlah hingga tuntas. Jangan patahkan atau potong pembicaraan saat sedang menuturkan kisah. Lalu berikan solusi atau jalan keluar yang baik, bukan dengan menghakimi atau menambah bumbu yang mungkin saja menambah kecemasan. Dengan begitu, kita sebagai pendengar dapat membantunya untuk lepas dari stres.

Komentar

  1. Aku suka mampir ke website halodoc kalau badan ga enak, nyari nyari gejala penyakit gitu ^^ sekarang bisa konsul tentang kesehatan jiwa yaa

    BalasHapus
  2. Halodoc ini favorite aku, apalagi kalau pas lagi galau anak sakit jadi banyak informasi.

    BalasHapus
  3. kalau merasa ada permasalahan psikologis bisa konsultasi di halodoc ya

    BalasHapus
  4. Thanks for sharing mba ..sangat bermanfaat. Aku jadi bisa siap-siap untuk menghindar dari depresi

    BalasHapus
  5. Halodoc ni keren ya. Bikin orang zaman sekarang nggak lagi kudet perkara kesehatan. Pun bikin siapa saja bisa konsul sama dokter yang nggak perlu lagi bikin kita harus ke RS dulu.

    BalasHapus
  6. Wah, makin lengkap ya fiturnya. Berguna banget buat mamak-mamak panikan kayak aku. Bikin tenang sebelom dateng ke dokter secara offline

    BalasHapus
  7. Saya sudah pakai aplikasi Halodoc dan cocok untuk konsultasi juga rekomendasi obatnya.

    BalasHapus
  8. Waw ternyata psikiater kebanyakan adanya di pulau Jawa, ya. Kasihan teman-teman di luar Jawa yang butuh konsultasi. Alhamdulillah di halodoc udah ada psikolog dan psikiater. Semoga bisa membantu semua yang membutuhkan. Amiin.

    BalasHapus
  9. Zaman now asyik ya segalanya jadi lebih mudah termasuk aplikasi Halodoc ini sangat mempermudah deh..

    BalasHapus
  10. Ternyata kalo dilihat dari definisi depresi yang sebenarnya mungkin banyak orang juga pernah mengalami depresi ya. Tapi stigma masyarakat denger kata depresi kayak masih tabu banget gitu.. .

    BalasHapus
  11. Baru tau bedanya psikolog sama psikater. Dulu, pas mau tes umptn, taunya psikolog masuk kategori IPS dan psikater masuk kategori IPA. Hehehe.. rupanya yang satu bs nulis resep, yg satu ga.

    BalasHapus
  12. Makin keren deh halococ. Bisa membantu banyak kebutuhan orang secara cepat. Buat konsul soal jiwa juga

    BalasHapus
  13. Makin keren saja Halodoc ini. Sekarang yang mengalami gangguan kesehatan mental enggak perlu lagi segan konsultasi. Pasti banyak yang akan terbantu.

    BalasHapus
  14. Problemnya kalo kita curhat ke orang lain itu, kadang yg dicurhatin malah sebenarnya punya depresi lebih daripada yg lagi curhat. Wkwkwk...

    BalasHapus
  15. Keren banget deh Halodoc punya concern sama penderita depresi. Solusi juga buat yang kesulitan menemui psikolog secara langsung. Sepertinya aku juga bakal jadi salah satu penggunanya :D

    BalasHapus
  16. Psiakter dan psikolog sangat membantu setidaknya ada teman curhat permasalahan hidup

    BalasHapus
  17. Beruntung nya ada di era digital kaya gini, dokter aja bisa kita konsultasi pake aplikasi halodoc udah gitu free lagi. Mengingat kesehatan jiwa itu sama pentingnya dengan kesehatan fisik halodoc memudahkan pengguna untuk memakai layanan ini. Apalagi cuma di halodoc yg menyediakan dokter spesialis jiwa. Makin suka sama halodoc,

    BalasHapus
  18. Coba akh unduh aplikasinya...pengen sekali kali konsul sm ahlinya

    BalasHapus
  19. iya ternyata ya mbak saling komunikasi itu perlu banget.. bisa mendinginkan hati yang panas

    BalasHapus
  20. Kirain halodoc itu cuma aplikasi kesehatan fisik aja ternyata ada kesehatan buat mental / jiwanya juga ya Mba. Lengkap deh jadinya

    BalasHapus
  21. Bener yah di jaman penuh digital kya gini kalo lagi gak enk gak enk gak perlu jauh2 dtg ke rumah sakit. Tinggal buka hp aja. Buka aplikasi halodoc kejawab deh smua

    BalasHapus
  22. Ahh... Setuju banget kalo penting banget yg namanya saling mendengarkan, bukan cm bs menghakimi bla bla. Yg ad yg diceramahi makin stress. Asik bgt y skrg apl halodoc sdh ad psikolog n psikiaternya. :)

    BalasHapus
  23. Sebenarnya kita juga harus tau dulu ya kak kondisi sehat jjiwa itu seperti apa, lalu jangan lupa kelola stres dngan baik. Sekarang di zaman serba canggih ini tertolong sekali ada Halodoc jadi bisa terbantukan dengan konsultasi dokter psikolog di Fitur Kontak Dokter.

    BalasHapus
  24. Mbak Fenni kalau konsul ke psikolog/ psikiatri di halodoc kita bayar gak sih? Hehe aku blm dunlud aplikasinya mbak. Lengkap jg ya ftur2nya halodoc ini :D

    BalasHapus
  25. Wah asik juga nih bisa konsultasi ke psikolog secara online. walaupun sekarang udah jarang stres sih. Alhamdulillah.

    BalasHapus
  26. Sangat membantu sekali ya mbak fenni, orang yang mengalami depresi cenderung menutup dirinya dari orang lain. Melalui halodoc sekarang semua bisa dilalui dan pastinya memberikan dampak positif utk yang mengalami

    BalasHapus
  27. Halodoc makin keren aja ya mbak, sudah beberapa fiturnya yg dikembangkan untuk bisa membantu masyarakat luas terutama buat ibu rumah tangga yg rentan akan depresi

    BalasHapus
  28. Aku waku awal melahirkan sering banget stress. Keluarga susah banget mendukung dan kayaknya salah aja aku dimata mereka. Tapi ini bener bener mambantu ya aplikasi halodoc ini.

    BalasHapus
  29. Butuh bangetbmemang nuh ada tempat yang bisa jadi semacam curhat, konsultasi ibu yang tertekan secara psikologis

    BalasHapus
  30. aku kemarin coba tapi lama terhubung dg dokternya kayanya banyak antrian yang mau konsul online. keren banget Halodoc, semakin banyak referensi dokternya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Maaf, untuk yang komentar dengan menyelipkan link maupun alamat web, saya hapus 🙏

Postingan populer dari blog ini

[Wiro Sableng] - Film Sableng di Era Jaman Now

Lima Cara Jitu Hemat Belanja Gadget Via Online

Smart Printer Ala Printer Brother Ink Tank A3

#TempatNMakanan Edisi Awal September 2018