Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?

Fenni Bungsu (Finance) -- Akuisisi, kalau sudah mendengar kata tersebut maka yang terlintas kemungkinan adalah pemindahan atau peralihan. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), akuisisi terdapat 4 arti, namun yang saya ambil paling dekat dengan artikel yang akan dibahas, hanya dua yaitu, 
  1. Pemindahan kepemilikan perusahaan atau aset ; pengambilalihan kepemilikan perusahaan atau aset.  
  2. Cara memperbesar perusahaan dengan cara memiliki perusahaan lain. 

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?


Nah, saya yakin nih sudah paham dengan pengertian di atas, maka kita akan perdalam lagi mengenai Inalum Persero yang mengakuisisi PT Freeport Indonesia melalui bahasan berikut ini.

Berkenalan dengan Inalum Persero

Tanggal 21 April 2014 merupakan sejarah penting bagi PT Indonesia Asahan Aluminium atau Inalum Persero yang resmi menjadi Badan Usaha Milik Negara. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Pemerintah No 26 Tahun 2014. Inalum sendiri awalnya merupakan Proyek Asahan yang diwujudkan demi membangun Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) di Sungai Asahan, Sumatera Utara. 

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Image by inalum(dot)id


Kini dengan mantap menjadi BUMN, Inalum menguasai mayoritas saham PT Freeport Indonesia (PTFI) sebesar 51%. Tentu merupakan langkah positif, dalam hal ini pemerintah, untuk dapat menguasai hasil dari usaha pertambangan tersebut karena berdiri di tanah air tercinta ini guna menyejahterakan masyarakat Indonesia, khususnya Papua.


Sekilas mengenai Freeport Indonesia

Sebelum membahas lebih jauh, kita akan flash back mengenai Freeport. Dikutip dari laman Wikipedia, PT Freeport Indonesia merupakan perusahaan afiliasi dari Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc, yang merupakan perusahaan asal Amerika Serikat. Didirikan dan mulai beroperasi semenjak tahun 1967, yang lokasinya berada di Kuala Kencana, Kabupaten Mimika, Papua.

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Image by ptfi (dot) co (dot) id


Selama itulah Freeport berdiri di tanah Papua, tapi sayangnya masih dikuasai oleh pihak asing. Saham pemerintah Indonesia hanya 9,36% saja. Padahal jika melihat jangka waktu yang panjang tersebut, sudah semestinya memang perusahaan yang berdiri di tanah air kita ini, hendaknya saham terbanyak dikuasai oleh Indonesia. Syukurlah, upaya pemerintah melalui perundingan di bulan Agustus 2017 membuahkan hasil, yaitu dengan divestasi 51%, Indonesia dapat mengakuisisi Freeport dengan memercayakan kepada Inalum. 


Tantangan Inalum Persero Pasca Akuisisi Freeport

Dalam pemindahan kepemilikan Freeport, tentu banyak tantangan yang dihadapi oleh Inalum. Sebagaimana yang disampaikan oleh Arif Budi Susilo, Direktur Pemberitaan dan Produksi Harian Bisnis Indonesia dalam Diskusi Terbatas Skenario Bisnis Pasca Akuisisi Freeport, Senin 17 September 2018, bertempat di Bromo Room, Grand Hyatt Jakarta bahwa, bagaimana skenario ke depan akuisisi ini, tuntas dilaksanakan oleh pemerintah sehingga Indonesia menguasai mayoritas saham Freeport. 

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Arif Budi Susilo dalam sambutannya.


"Mudah-mudahan pengelolaan Freeport bisa lebih baik sehingga menghasilkan benefit, baik ke Papua maupun masyarakat Indonesia. Saya yakin, Indonesia tidak kurang sumber daya yang mumpuni untuk mengelola pertambangan." Ungkap Arif Budi Susilo.

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Bambang Susigit saat menyampaikan Keynote Speech


Pada kesempatan yang sama, Bambang Susigit, selaku Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral, Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara, Kementerian ESDM menuturkan bahwa Freeport ini besar, kontribusinya relatif banyak tetapi ketika orang membicarakan masalah Freeport ini kerap negatif.

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Foto kiri ke kanan : Moderator, Milawarma, Bambang Susigit, Irwandy Arif, Sukmandaru Prihatmoko, Arif Budi Susilo


"Manajemen Freeport harus mengerti bagaimana menghubungkan pengembangan masyarakat, kebutuhan, dan kemampuan perusahaan dalam pemerintah daerah," ungkap Bambang Susigit dalam Keynote Speech. "Kemudian harus ada public speaking yang belajar dengan Bisnis Indonesia menyampaikan kegiatan teknis dengan bahasa media, agar kontribusi yang besar ini menjadi bermanfaat dan ter-publish dengan benar. Freeport sudah harus taat dengan aturan. Maka dari itu pengelolaan Freeport harus transparan”. 

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Image by bisnis (dot) com


Bila kelola sudah ada ditangan, maka tentunya stakeholder dan fasilitas harus mendukung agar apa yang telah yang diusahakan dapat membuahkan hasil maksimal. Inilah yang menjadi tantangan kedepan Freeport Indonesia pasca akuisisi seperti : 
  • Bila sebelumnya, Freeport masih menggunakan proses tambang luar, maka di tahun 2019 mendatang akan memasuki era tambang dalam (under ground/block caving). Tenaga kerja harus di-upgrade agar era tambang dalam yang saat ini masih 40% dari kegiatan, bisa menjadi 100%. Oleh karena itu diperlukan peralatan dan sumber daya manusia yang mumpuni dengan mempertimbangkan beberapa aspek yaitu teknologi, manfaat, dan keselamatan.
  • Untuk teknologi belum ada perubahan karena masih dengan membongkar, memuat, mengangkut, dan mengolah.  Namun sangat dipentingkan, sebagaimana yang disampaikan oleh Bambang Susigit, untuk mentransfer pengetahuan kepada SDM.
  • Pemahaman akan budaya setempat, dan adanya koordinasi dengan pemeritah daerah harus terhubung dan terjalin. 
  • Peningkatan usaha diharapkan menjadi lebih meningkat, dikarenakan potensi anak bangsa terbuka lebar. 


Selain itu, menurut Milawarma, Praktisi Pertambangan dalam sesi diskusi memaparkan, bahwa risiko tinggi perlu dipertimbangkan dan harus ditangani dengan baik, mengingat geologi Freeport yang rumit sehingga membutuhkan modal besar. 

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Sumber : Slide Presentasi Bambang Susigit, tentang rencana produksi dan biaya operasional PT Freeport


Geologi adalah ilmu yang mempelajari tentang komposisi, struktur, dan sejarah bumi (KBBI). Struktur dari lokasi dimana PT Freeport Indonesia berada, dijelaskan oleh Sukmandaru Prihatmoko, Ketua Ikatan Ahli Geologi Indonesia, bahwa potensi penemuan baru masih sangat terbuka. Namun pengembangan tambang dengan sistem under ground/block caving memerlukan biaya operasi lebih mahal.

Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Image by ptfi (dot) co (dot) id


“Peningkatan pertambangan harus bersinergi dan berkelanjutan,“ ujar Irwandi Arif, Ketua Indonesia Minning Institute pada kesempatan yang sama. Hal tersebut sebagai nilai tambah dari akuisisi Freeport untuk Inalum, khususnya negara. 


Akuisisi PT Freeport, Apa Saja Tantangan Inalum Persero?
Sumber : slide presentasi Sukmandaru Prihatmoko


“Inalum akan naik tingkat dan masuk ke jajaran operator pertambangan mineral kelas wahid di dunia se-level dengan Vale (Brazil) dan Codelco (Chile)," pungkas Sukmandaru Prihatmoko, Ketua Ikatan Ahli Geologi Indonesia.

Meski terdapat tantangan yang harus dihadapi Inalum, dukungan penuh dapat kita berikan sebagai masyarakat Indonesia, agar perekonomian bangsa semakin meningkat. Tak hanya itu, putera bangsa pun memiliki kesempatan untuk membangun bersama di PT Freeport Indonesia. Semoga pencapaian dan target yang ingin dicapai Inalum dan negara kita dapat terwujud, aamiin.









Artikel Terkait

Komentar

  1. Duh saya kok jadi greget sendiri ya ke penguasa yg lalu. Sekian puluh tahun bangsa kota khususnya di papua sana hanya jadi perasan saja. Hasilnya buat bule2 sana. Gerhhhh!

    BalasHapus
  2. Prihatin dulu saham pemerintah Indonesia hanya 9,36% saja, dengan kepemilikan saham sekarang yang 51 %, bravo Indonesia! Semoga kedepannya dapat membeli kembali saham agar tidak mentok di 51% saja.

    BalasHapus
  3. Antara senang dan geregtan baca ini
    Bertahun-tahun kekayaan Indonesia dikuasai bangsa lain dan pemerintah gak bisa ngapa-ngapain
    Semoga setelah ini Indonesia benar-benar bisa mengolah kekayaan alamnya sendiri

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah ya mbak.. smoga kedepan Indonesia lebih baik lagi ya bisa balik semua kepemilikannya

    BalasHapus
  5. Lonjakan sahamnya naiknya signifikan banget ya. Buatku tiap pemimpin itu meneruskan aja buat yang baik dan meninggalkan yang butuk. Nggak ada waktu saling menyalahkan kalau mau maju.

    BalasHapus
  6. Wedew berat banget nih tulisannya hehe. Semoga aja yes kedepannya indonesia bisa mengelola kekayaan alamnya sendiri.

    BalasHapus
  7. Baca artikel ini saya lebih mengerti dan juga gregetan...jadi dulu2nya hasilnya nggak sampai pada kita malah sampai ke yg sono...
    Yah semoga Indonesia selalu menjadi lebih baik ...

    BalasHapus
  8. Semoga dng jdinya freepot jd milik sah Indonesia. Membuat negri kita makin maju dn bisa membyar hutang luar negeri yg sangat banyak

    BalasHapus
  9. Semoga komunikasi ke depannya semakin bagus karena masih ada masalah² yang tersisa dari akuisisi ini.

    BalasHapus
  10. Lonjakan sahamnya nik tinggi meroket ya bener2 keren semangatnya

    BalasHapus
  11. Mantap betul dari 9%-an saham hingga 51% semoga jalan akuisisi oleh Inalum bisa memberikan perubahan besar ya mba *kok aku merinding yah bacanya* ini sesuatu yang keren soalnya sekian lama akhirnya membuahkan hasil

    BalasHapus
  12. Syukur ya mba sekarang sudah menjadi 51% dari 9,36% lumayan peningkatannya. Semoga bisa meningkat lagi saham kita untuk perusahaan di negeri sendiri

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah jadi 51%, mudah2an BUMN Indonesia bisa mengelola hasil bumi indonesia dengan sebaik-baiknya untuk kesejahteraan rakyat Indonesia. Capek berpuluh tahun dijajah sama bangsa asing terus.

    BalasHapus
  14. gak habis pikir, selama ini sengaja tutup mata atau bagaimana sih ya pemerintah tentang Freeport :( mudah2an kedepannya Indonesia bisa sepenuhnya mengurus sendiri freeport ini, tanpa campur tangan asing..

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah sekarang Indonesia menguasai 51% saham freeport ya, inshaaAllah akan memberikan banyak manfaat untuk warga papua ya.. Aamiin

    BalasHapus
  16. Semoga dengan adanya akuisisi Freeport akan berdampak baik bagi seluruh elemen, terutama masyarakat Papua sebagai bagian dari negara indonesia.

    BalasHapus
  17. Syukurlah udah makin baik. Semoga kedepan bisa lebih baik lagi untuk Indonesia. Gak cuma urusan freeportnya tapi semuanya :)

    BalasHapus
  18. Jadi gemes bacanya mba kita itu negara yg kaya akan SDA nya tapi sayangnya kebanyakan dikelola sama asing. Alhamdulillah smg ini menjadi awal untuk negara kita untuk lebih maju aamiin

    BalasHapus
  19. progress nya semakin membaik, semoga terus dilancarkan ya

    BalasHapus
  20. Setuju banget jika smoga potensi yang dimiliki bangsa Indonesia bisa termaksimalkan dengan baik. PT Freeport juga selama ini telah memberikan pe dapatan ke bangsa :)

    BalasHapus
  21. Semangattt Indonesia semoga dapat memberikan yang terbaik untuk negeri

    BalasHapus
  22. Aku bingung harus komentar apa, faktanya saudara-saudara kita di sana sedikit sekali mendapatkan benefit dari Freeport. Btw, berat sekali pembahasan kali ini ya kak

    BalasHapus
  23. Alhamdulillah semoga akuisisi ini membawa berkah bagi bangsa Indonesia

    BalasHapus
  24. Semoga dengan akusisi freeport ke pt inalum akan membawa dampak positif bagi pendapatan negara yang lebih besar lagi

    BalasHapus
  25. Anak bontot kali ini bahasannya berat. Xixixi.. senang memang yaa kalau Indonesia bs kembali merebut haknya yg sudah dijajah org luar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang bagaimana kita bs mempertahankannya saja. Semoga ga mudah dijajah secara ekonomi oleh bangsa lain.

      Hapus
  26. Keren Indonesia sekarang ya kak, semoga dengan adanya perubahan dari PT Freeport ini membawa kemajuan untuk Indonesia ya

    BalasHapus
  27. Semoga ini kabar bagus buat Indonesia dna membuat negara ini menjadi semakin maju. Aamiin

    BalasHapus
  28. Gregetan dengan drama freeport ini, semoga memang terbaik buat kita.

    BalasHapus
  29. Senang dengar kabar ini. Semoga freeport bisa makin bikin rakyat Indonesia sejahtera. Bila perlu naik lg sahamnya hehe.

    BalasHapus
  30. Mudah - mudahan ini yang terbaik untuk Indonesia tercinta, aamiin

    BalasHapus
  31. Semoga babak baru kepemilikan Freeport ini bisa lebih berguna dan bermanfaat untuk Indonesia ya :)

    BalasHapus
  32. Waw.. Ini pertama kalinya kyknya ak baca tulisan mb fenni yg agak berat. Hihi. Smg ini adl awal Pertanda baik untuk kemajuan indonesia ya. :)

    BalasHapus
  33. Freeport adalah aset bangsa yg membanggakan.. semoga pengelolaannya berjalan dan berhasil baik bagi kesejahteraan dan kemajuan masyarakat Indonesia, terkhusus Papua dan sekitarnya :) Aamiin..

    BalasHapus
  34. semoga dengan akuisisi ini, negara bisa membangun Papua dengan lebih maksimal.

    BalasHapus
  35. seneng deh dengernya, semoga dengan begitu target penyerataan sejahtera rakyat Indonesia segera tercapai.

    BalasHapus
  36. Kok bisa ya...Sampai dikuasai pihak asing..., Istilahnya diberi sendiri.., seharusnya mereka beli...malah kita gak dapat apa2..

    BalasHapus
  37. Aku baru tahu soal beginian. Memang harus jeli dan paham supaya ga salah sebar informasi

    BalasHapus

Posting Komentar

Maaf, untuk yang komentar dengan menyelipkan link maupun alamat web, saya hapus 🙏