Lima yang Dirindukan Saat Ramadan

Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.


Lima yang dirindukan saat Ramadan mungkin kurang ya, siapa tahu bisa lebih dari lima hehe. Namun yang terpenting, Alhamdulillah bulan Ramadhan datang di saat kita masih merasakan helaan napas. Ini jadi hal berharga yang harus kita syukuri, sehingga senantiasa dapat memanfaatkan momen terbaik Ramadhan untuk nantinya pasca bulan penuh berkah ini dilalui kita dapat terus menerapkan kebiasaan baik tersebut. 



Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.

Solat Taraweh 

Solat Taraweh menjadi lima yang dirindukan saat Ramadan, karena memang hanya saat bulan ini saja diadakannya solat Taraweh. Meski semenjak tahun 2020 kita tidak bisa melaksanakan solat taraweh berjamaah di masjid, tetapi tahun ini sudah mulai diperbolehkan, walau memang kapasitas masjidnya di batasi. Namun begitu, kita tetap bisa semangatciee melaksanakannya di rumah. 


Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.

Momen Sahur dan Berbuka Puasa 

Bulan Ramadhan menciptakan momen sahur dan berbuka puasa di rumah. Pasalnya kalau kita melakukan puasa sunnah atau puasa qadha, tentunya momen kebersamaan ini menjadi langka ya, hahah. Ya wajarlah, apalagi puasa qadha, palingan hanya kamu seorang yang sedang melaksanakannya di rumah hihi.


Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.

Mencatat Ceramah Seperti Kala Sekolah 

Waktu sekolah ada yang merasakan juga gak nih Mencatat Ceramah Ramadhan, hihi. Ini menjadi hal yang dirindukan saat Ramadan, karena datang ke masjidnya sebelum azan Isya berkumandang. Tujuannya biar bisa mencatat siapa saja nama penceramahnya, hehe. Lalu lepas Isya ikut mendengarkan ceramah sampai tibanya waktu Taraweh. Eh ketika datang ke sekolah, ada saja itu teman-teman yang ikut nebeng alias menyontek.


[Baca Juga]:


Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.

Pulang Lebih Cepat 

Bulan Ramadhan juga menjadikan pulang kerja maupun sekolah bisa lebih cepat hehe. Padahal kan tujuannya biar bisa menyiapkan santapan berbuka. Namun kalau sudah mendengar kata pulang cepat memang gelora semangatnya lain ya, hahah. Maka ini memang tepat untuk dijadikan lima yang dirindukan saat Ramadan.


Lima yang dirindukan saat Ramadan, apa saja yang dirindukan saat ramadhan, momen apa yang dirindukan saat ramadhan, jelaskan Lima yang dirindukan saat Ramadan, ceritakan Lima yang dirindukan saat Ramadan, uraikan apa saja yang dirindukan saat ramadhan.

Momen Lailatul Qadr

Lima yang dirindukan saat Ramadan selanjutnya ini lebih luar biasa lagi yaitu Lailatul Qadr. Sama seperti solat Taraweh, hanya pada bulan Ramadhan saja terdapatnya malam yang dinantikan dan diharapkan siapapun ini. Sebab banyak yang menginginkan mendapat keberkahan pada Lailatul Qadr. 


Dari Aisyah r.a, Rasulullah SAW bersabda, Carilah malam lailatul qadar di (malam ganjil) pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan, HR. Bukhari 4/225, Muslim 1169.



Dalam hadits Rasulullah SAW di atas bahwa Malam Lailatul Qadr datang di 10 malam terakhir Ramadhan. Ini menjadi kunci bagi kita untuk menyiapkan diri menyambutnya. Semoga kita bisa meraih malam yang lebih baik dari 1000 bulan ini ya, aamiin

Artikel Terkait

Komentar

  1. Momen mencatat ceramah wktu sekolah sering banget, klo habis shalat subuh.. Tapi dari dulu sampe sekarang yg dtunggu itu momen Malam Laillatur Qadar. Sahur dan buka puasa pun keseringan diluar rumah, selalu kejebak macet dijalan.

    BalasHapus
  2. Hehehe iya banget jaman saya SLTP dan SMK dapat tugas mencatat nama-nama penceramah. Rajin banget ke Masjid tiap hari mau tarawih saya waktu kecil.

    BalasHapus
  3. Aku kangen beduk anak-anak yang lewat bangunin sahur. Sempet beberapa kali ramadhan di negeri orang dan ga ada yang begitu. Biarpun kadang nyebelin tapi ngangenin ternyata.

    BalasHapus
  4. Belum lagi kalau disuruh minta tanda tangan penceramahnya ya kak. Sama mencatat kultum di tv juga tuh. Wkwkkw kayaknya kita satu generasi. Hihihi

    BalasHapus
  5. Moment bulan puasa akan membuat kita rindu apalagi berburu takjil. Pokoknya yang penting sehat deh

    BalasHapus
  6. jadi pingin Ramadan lagi deh ^^

    semua indah, semua berbeda tatkala Ramadan

    bahkan saat belanjapun indah karena lagu lagu religi berkumandang

    BalasHapus
  7. Catat ceramah pas zaman sekolah. Wkwkwk. Jadi auto nostalgia ini saya mba. Kebayang ngisi buku ramadhan itu dan dikumpulin di sekolah sebagai salah satu syarat ikut ulangan or ujian agama islam. Bukunya ada Template para sedekah, ibadah, dan materi ceramah plus tanda tangan ustaznya. Ngantre di akhir buat minta para pak ustaz yg jadi artis dadakan. Waaaaah indahnya kenangan masa remaja.

    BalasHapus
  8. jadi teringat kembali saat teraweh, awalnya sih mesjid penuh dengan orang yang teraweh tapi lama-kelamaan cuma 1 baris, ga tahunya akhir ramadhan rame-nya di mall hehehe

    BalasHapus
  9. 2tahun merindu sholat tarawih di masjid dekat rumah. Pandemi selama lebih dari 1 tahun ini sudah membubarkan shalat sunnah ini di kompleks saya. Meskipun DKM menyatakan sudah melakukan prokes tapi karena penyebaran virus di kompleks cukup signifikan, warga jadi lebih berhati-hati

    BalasHapus
  10. bulan Ramadan memang istimewa ya mbak
    makanya akan selalu dirindukan kehadirannya

    BalasHapus
  11. mencatat ceramah dan antri minta tanda tangan

    BalasHapus
  12. Bulan ramadan memang selalu bikin kangen yaa, Mba, karena ada banyak keistimewaannya. Kami pekerja, senang banget bila ramadan tiba karena jam pulang kantor lebih cepat, hehehe

    BalasHapus
  13. Alhamdulliah, ramadhan tahun ini, coronce sudah mulai membaik. Jadi bisa taraweh di mesjid lagi. Adek-adekku juga dapat tigas minta tanda-tangan dari guru agamanya. Jadi, alhamdulillah

    BalasHapus
  14. Momen buka puasa sih yang ditunggu hahaha. Ga sabar minum es buah segar pas buka puasa yumm. Apalagi sama mie glosor khas Bogor

    BalasHapus
  15. Mencatat ceramah di saat sekolah. Iya banget. Udah gitu kalau sedang mengisi buku kegiatan Ramadan dulu, paling seru seusai tarawih, antre tanda tangan penceramahnya, trus pulang bareng sambil jajan camilan bareng teman-teman.

    BalasHapus
  16. Ramadhan bukan sekedar bulan istimewa
    Karena kebiasaan dan tradisi yang unik kerap kali menjadi suatu hal yang begitu di rindukan
    Jika tidak Pandemi pasti dah banyak yang buat schedule acara buka puasa bersama

    BalasHapus
  17. Hahaha iya urusan catat mencatat emang seru zaman sekolah. Alhamdulillah kmrn bisa taraweh

    BalasHapus
  18. Iya mba setuju bgt, banyak yang ngangenin saat Ramadan tiba. Kalau aku kangen juga sama berburu takjil walaupun suka laper mata doang, semoga kita dipertemukan kembali dengan Ramadan tahun depan ya mba.

    BalasHapus
  19. Waktu masih kerja aku paling merindukan yang poin keempat. Pulang lebih cepat :D

    BalasHapus
  20. Kalau aku paling kangen itu momen bukber. Mungkin bisa hampir tiap hari bukber dengan orang berbeda. Bahkan orang-orang yg udah lama ga ketemu.

    BalasHapus
  21. Jadi pengen mewek... Ramadhan sudah lewat dan masih merasa belum. Maksimal ibadahnya. Semoga bisa dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya aa

    BalasHapus
  22. auto senyum nih baca poin mencatat ceramah Taraweh seperti sekolah dulu, secara ya dulu juga suka rebutan kan minta tanda tangan Pak Ustadz yang ceramah setelah Shalat, hihih.

    makan sahur bersama memang paling dirindukan ya apalagi berburu keberkahan Ramadhan, menanti Lailatul Qadr.

    BalasHapus
  23. Ah iya banget 5 hal d atas akupun merindukannya apalagi yang nyatet ceramah. Kayaknya zaman generasi Z udah mulai berkurang yaa budaya itu hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Salam SemangatCiee, bertamulah yang santun dengan tidak menyelipkan link apapun karena pasti saya hapus🙏