Langsung ke konten utama

Tanggal Merah di Tahun 2022

kenapa tidak ada tanggal merah di kalender, tanggal merah di kalender 2023,

Ah gak seru nih, masa tanggal merah di bulan Septembernya gak ada?☹️

Adakah yang berpikir seperti itu? Padahal tanggal merahnya ada loh, masa seperti tanggal merah di bulan Agustus.

 

Kata siapa tanggal merahnya ada di Bulan September? Atau maksudnya tanggal merahnya itu adalah hari Minggu yak?🙃

Bukan, dong.

 

Terus apaan?🤔

Tanggal merahnya itu, ketika perempuan mengalami masa datang bulan…(preett.. itu mah lain cerita fenni bungsu 😞).


Iya sih kalau kita melihat kalender 2022 ini, agak menyesakkan ya. Terutama bagi kamu yang bekerjanya full Senin hingga Jumat, atau malah Senin hingga Sabtu, tetapi kalender menunjukkan warna hitam yang berkilau.

Kesannya seperti tidak ada yang memihak pada diri ya, kok bisa-bisanya hari libur hanya dikasih pas weekend doang. Gak bisa apa itu kalender dicetak ulang biar lebih mewarnai kehidupan ini.


[Baca Juga: Manset Merah di tanggal 15 Agustus]




Edisi dengan Tanggal Merah di Kalender

Waktu sekolah aja bisa kok ada mawar merahnya, kenapa giliran udah lulus sekolah itu mawar gak banyak merona di kalender 2022? 🙁

Bersabar adalah koentji..

Saat ini kita baru memasuki tanggal 7 September 2022, artinya masih ada 23 hari lagi menuju bulan Oktober.

 [Baca Juga: Udah Nyontek, Lulus Kagak]


Terus maksudnya?🤔

Maksudnya adalah, karena tanggal merah di bulan Oktober 2022 pun juga hanya di saat hari Ahad saja. Walaupun pada tanggal 8 Oktober akhirnya membuat lebih berwarna, merah karena hari Maulid Nabi Muhammad ï·º  tetapi ternyata jatuh pada hari Sabtu, yang tentu aja gak berpengaruh sama yang kerja hari Senin sampai Jumat, wkwkwkwk.

Arrgghhh… kadang bikin aku kesel…😤 Tiba-tiba aku.. (wayoo siapa yang jadinya ikut nyanyi, haha🙌).

 

Bagaimana Ini dengan yang Naik?

Biarlah di bulan September ini tanggal merahnya hanya ada 4, semoga di tahun 2023 mendatang ada muncul kemerahannya.

Tak mengapa bila tanggal merah di bulan Oktober, November dan Desember 2022 pun hanya didominasi pada saat weekend yang penting pada awal tahun 2023 yaitu tanggal 1 Januari 2023 kita bisa menikmati liburan.

 

Ya iyalah, kan tahun baru itu tanggal 1 Januari 2023… (nyesel mampir ke blognya FenniBungsu, wkwkwk). Gak tahu apa harga bahan bakar minyak lagi naik, yang otomatis berkendara dengan angkot jadi naik juga ongkos tarifnya. Mau berangkat kerja pun karena hari liburnya jarang, ikut bikin tegang juga karena harga BBM yang lagi naik. Bagaimana ini…?

 [Baca Juga: Seberapa Asiknya Menulis di Blog]


Entahlah.🥲

Kita hanya bisa bersabar dan sambil berdoa, semoga keadaan naiknya harga ini tidak kelamaan. Selain itu juga, semoga banyak rezeki yang menghampiri kita, sehingga bisa tetap survive menghadapinya, aamiin 🤲Tetap jaga kesehatan jiwa dan raga, serta istiqomah untuk mendekat kepada-NYA. 

Komentar

Taumy mengatakan…
Dan insya Allah tahun depan pada pelaksanaan hari raya idul Fitri tanggal merahnya jatuh di hari Sabtu dan Minggu.
Antung apriana mengatakan…
memang nyesek banget lihat kalender di akhir tahun ini tanggal merahnya dikit banget. kalau mau jalan-jalan bakal kepotong cuti deh
ah iyaa ya baru nyadar kalau September tidak ada tangga merah sama sekali, huhu. Buat aku yang kerja nya Senin - Jumat auto miris wkwkw.

Jadi inget waktu di Jepang dulu, kalau hari nasional atau hari besar itu jatuh di hari Sabtu/Minggu, biasanya akan di ganti di hari lain lho.. enak banget. Tapi gak untuk yang bekerja di industri Pariwisata di Jepang, karena pasti akan sibuk banget karena banyaknya warga Jepang yang liburan
admin/ hani mengatakan…
Aku auto cek kalender dong, soalnya engga perhatiin.
Ingetnya tanggal 12/9 mulai ngajar di kampus nih. Selama 2 tahun ngajar dari rumah tuh ternyata keenakan juga sih...haha...
Yonal Regen mengatakan…
kalau ngomongin tanggal merah, jadi keinget anak-anak di sekolah yang suka semangat banget kalau menjelang tanggal merah, sayang bukan semangat untuk belajar, tapi semangat untuk cepet-cepet libur walaupun sehari doang
Harianeko.com mengatakan…
Tgl merah udh dicatat menjadi agenda healing kak.
Yuni Handono mengatakan…
Tanggal merah menjadi tanggal yang ditunggu oleh keluarga ya mbak. Kebetulan anak saya sudah SMA, jadi hanya 5 hari sekolah. Hari Sabtu dan Minggu menjadi hari libur, saatnya si emak me time buat menyenangkan diri sendiri hahaha....Tapi kalau sudah harga BBM naik, ini yang nyesek. Mau refreshing alias jalan-jalan jadi takut. Sebab bila harga BBM naik sudah pasti berimbas pada kenaikan harga kebutuhan pokok. Bikin nyesek deh.
Ranggi's Travel Story mengatakan…
Amiiin rejeki sudah diatur bagi setiap makhluk Tuhan. Tugas kita ikhtiar ya bunn...semoga masyarakat fight dg kondisi saat ini.gusti yeni
YSalma mengatakan…
Walaupun tanggal merah di bulan Sepetember hanya hari Ahad, semoga semangat kerja untuk menjemput berkah saat keluar rumah lebih diringankan dan bertemu jalan2 rizki yg tak terduga.
Marita Ningtyas mengatakan…
Hahhaa, kalenderku malah perasaan merah semua deh. Sampai suka kapan ya warna hitamnya, wkwk. Soal yang naik-naik sih, mari kita ikutan naik..naikkan rate card.. hahaha..
lendyagasshi mengatakan…
Memang aku juga berharap ada tanggal merah meski gak kerja kantoran.
Bagiku, tanggal merah berarti kumpul sama keluarga. Hehehe, soalnya hari cepat sekali berlalu. Sebentar sudah hari Senin lagi.
Subhanallahu~
Semoga masih diberi usia sehingga bisa terus berbuat kebaikan sepanjang hidup.
((komen yang bikin mellow, huhu))
Nurul bukanbocahbiasa mengatakan…
Yap, sabar dan syukur adalah koentji
Banyak hal2 yg di luar Kendali kita
Ya sudah, sabar aja, mau gmn lagi
Putu Felisia mengatakan…
Kalau freelancer tanggal merah atau nggak, nggak ada bedanya sih. Tapi memang vibenya beda yah kalau hari libur nasional.
Naqiyyah Syam mengatakan…
Nah, kalau udah tanggal merah emak pasti sibuk di rumah, secara anak-anak banyak maunya. Makan bisa lebih 3x hahaha... alhamdulillah Oktober kalau tanggal merah insya Allah mudik dulu acara nikahan keponakan.
dessy achieriny mengatakan…
Aku karena kebanyakan di rumah dan gak kerja malah suka gak ngeh kalau tanggal merah. Kadang nyiapin baju anak sekolah dan nyiapin bekel, ternyata gak sekolah katanya libur soalnya tanggal merah ahaha
Okti Li mengatakan…
Saya pun berdoa demikian. Biar harga naik, karena mungkin memang sudah waktunya. Yg penting kita diberikan rezeki sehingga mampu untuk mendapatkan apa yg kita perlukan
wulan mengatakan…
kethoke klo aku perayaan hari besar apa pun ya ga ngaruh sama libur, suka sedih, hahaha. tapi fleksibel buat ambil libur untuk urusan-urusan penting dan mendesak
Dee_Arif mengatakan…
Tanggal merah selalu diharapkan bagi pekerja kantoran
Tapi klo buat freelancer, bisa atur sendiri tanggal merahnya
Tukang Jalan Jajan mengatakan…
ini sundtracknya lagu menghitung hari dong. Setiap hari dilalui dengan penuh harapan dan senyuman, Berharap bisa lebih baik lagi ya kan kedepannya dan banyak hal baik yang terjadi
Lita Lestianti mengatakan…
Selama masih bisa healing, meskipun nggak ada hari libur dan BBM naik, insyaAllah ada rezeki buat healing.. rezeki waktu, uang dan sehat .. :D
umimami mengatakan…
langsung lihat kalender, hihi iya sampai desember gak ada lagi tanggal merah di weekday huhuhu
Nimas Achsani mengatakan…
sebagai ibu yang nggak kerja di kantor, aku termasuk menanti datangnya tanggal merah mbak hahaha soalnya kalau libur kan bisa qtime sama suami yaaa
Fera Marentika mengatakan…
hihihi, memang tanggal merah tuh selalu dinanti ya ^^ apalagi kalo ada tanggal kejepit. aku awal bulan ini lagi tanggal merah dulu nih, lockdown sekeluarga xD doakan kami cepet sembuh yaa.. aamiin :D
Maria G Soemitro mengatakan…
sebagai freelancer, tanggal merah gak ngaruh :D :D


yang terpenting banyak job dan invoice lancar :D :D
Witri Prasetyo Aji mengatakan…
Aku semenjak LDM sama suami, selalu rajin ngecek tanggal merah.hehehe
Sedih sih September ini liburnya pas weekend doang, huhuhu
Witri Prasetyo Aji mengatakan…
Aku semenjak LDM sama suami, selalu rajin ngecek tanggal merah.hehehe
Sedih sih September ini liburnya pas weekend doang, huhuhu
Aisyah Dian mengatakan…
Iya nyesek nih kak melihat kalender nggak ada merah-merahnya gini. Mau liburan keluar kota jadi mikir berkali-kali lipat kan ya, palagi jatah cuti tahunan dah habis wkwkwk
Okti Li mengatakan…
Anak sayapun baru saja berseloroh, gak asyik katanya gak ada lagi tanggal merah di hari seharusnya sekolah. Kalau akhir pekan ya sama saja seperti tidak libur, katanya. Udah pengen bisa main main jauh lagi dia. Hahaha
Ursula Meta Rosarini mengatakan…
Tanggal merah kebanyakan pas weekend emang bikin nyesek, terutama buat kita yg kerja kantoran senin-jumat, ga ada "bonus" libur hahaha
Nanik nara mengatakan…
Cuti mbak.... hehehe... ciptakan hari libur sendiri.
Saya awal september ini malah udah ngambil cuti 2 hari soalnya pengen menikmati liburan sama anak-anak di luar hari sabtu dan minggu
lendyagasshi mengatakan…
Memang tanggal merah ini kerap dicari. Huhuu...semakin sedikti tanggal merah, semakin sering keluar rumah dan bisa jadi ada cost untuk mobilisasi yang semakin "terasa". Semoga meski BBM naik, kita tetap bisa menjaga gaya hidup yang penuh rasa syukur dan hati tetap gembira.
Dian Restu Agustina mengatakan…
Kezel akutuu kalau tanggal merah di Sabtu atau Minggu, ga berasa liburnya, wong anak-anak dan Bapaknya memang libur Sabtu Minggu huhuhu
Aamiin, sehat jiwa raga kita semua
Bambang Irwanto mengatakan…
Sejak memutuskan menjadi freelance, saya tidak terlalu memperhatikan tanggal merah, Mbak. karena tanggal merah atau hari minggu juga, kalau ada tugas menulis, tetap menulis hahaha. Tapi saya happy kalau tanggal merahnya ada di hari senin. itu artinya, adik saya libur minggu dan senin. Jadi kadang diajak jalan-jalan hahaha.
Narasi Nia mengatakan…
Mulai september sampai desember nanti, udah gak ada tanggal merah dan libur nasional lagi ya kak.