Resensi Buku: The Autobiography of Valentino Rossi

Kupas Perjalanan Hidup Valentino Rossi

Judul asli: The Autobiography of Valentino Rossi, What if I had Never Tried It
Judul: Otobiografi Valentino Rossi, Andai Aku Tak Pernah Mencobanya
Penulis : Valentino Rossi
Penerjemah : Doni Suseno
Cetakan: ke-II
Tahun terbit: 2006
ISBN: 979-333-003-1
Penerbit : Ufuk Press


***


Fenni Bungsu (Buku) - Akhirnya, bisa juga disempatkan nulis ulasan buku ini. Hemmm, padahal belinya kapan, bacanya kapan, eh ngulasnnya kapan, heheh ^_^. Yah, tidak mengurangi rasa yang pernah ada, deh :-) , maka dengan ini saya publish juga ulasan buku Valentino Rossi. Selamat membaca! :-)

[Baca Juga: Resensi Buku Pembiayaan Mudharabah]

resensi buku valentino rossi, Otobiografi Valentino Rossi, Andai Aku Tak Pernah Mencobanya, The Autobiography of Valentino Rossi, What if I had Never Tried It, harga buku valentino rossi, keunggulan dan kekurangan buku valentino rossi, resensi buku valentino rossi sang juara, buku valentino rossi sang juara, keunggulan buku valentino rossi sang juara
(Dok: pribadi)


Buku ini mengenai perjalanan hidup sang juara dunia, Valentino Rossi. Dia yang menjuarai setiap kelas: 125cc, 250cc, 500cc dan MotoGP. Dimulai saat Rossi kecil mengendarai minicross atau motor balap mini, dari situlah muncul keinginan kuat untuk balapan dan bersaing. Ia terus berjuang dengan tekadnya akan kendaraan roda dua itu, hingga mendapatkan gelar juara dunia dengan motor bernomor 46.

Perpindahan Rossi dari pabrikan Honda ke Yamaha yang saat itu sedang berada dalam kesulitan serius, ternyata membuahkan hasil maksimal. Tepat di tanggal 18 April 2004 sebagai hari bersejarah atas pertama kalinya Rossi memenangkan balapan pertamanya bersama Yamaha. Tak hanya dengan pabrikan berlogo garpu tala itu saja Rossi menjadi juara dunia, ia menjadikan Aprilia dan Honda sebagai jajaran motor terhandal.


Dalam buku ini terdapat asal mula panggilan Rossifumi, pemakaian nomor 46 sebagai identitas Rossi, kisah Rossi bersama teman "satu gengnya", dan yang menarik menurut saya adalah pengalaman Rossi saat membalap Max Biaggi dan Sete Giberneau. Gaya bercerita yang khas seorang Rossi, membuat saya seakan-akan sedang berada dalam balapan tersebut, maka saya beri tiga bintang.



Waktu aku masih muda dulu, aku benar-benar menggandrungi motocross, tetapi Graziano tidak setuju. Dia bilang kalau motocross itu berbahaya, apalagi buat pembalap cepat, dan buang-buang waktu saja mempelajari itu kalau kamu sebenarnya ingin balapan di trek, karena trek motocross itu penuh lompatan, lubang, dan kanal, hal yang benar-benar tak kamu temui di trek balapan - Hal.241.


Ayah Rossi ternyata memberikan arahan yang luar biasa sehingga Rossi menjadi juara dunia dan cocok dengan gelar The Doctor.

Hmm, ada yang membuat saya takjub atas pernyataan Rossi, Ibu akan datang menyaksikan balapan-balapan besar dan ibu akan selalu ada di saat aku meraih gelar juara dunia, tak peduli seberapa jauh jaraknya itu - Hal. 272.

Kira-kira waktu Rossi gak jadi juara dunia, ibundanya tetap ada gak ya??

Bahasa yang digunakan sangat ringan, mudah dicerna dan bersahabat. Tak hanya itu, dalam buku ini disajikan pula beberapa lampiran gambar yang dicetak berwarna, yaitu saat Rossi kecil mengendarai motocross, gambar bersama Michael Schumacher, Ronaldo, Mick Doohan dan perayaan ketika Rossi memenangkan balapan. Saya beri tiga bintang untuk hal itu.


Korbannya adalah kebenaran yang disamarkan - Hal. 296.
Kalimat tersebut kurang saya pahami maksud dan tujuannya.


[Baca Juga: Resensi Buku Tiga Macan Safari]


Walaupun diuraikan secara gamblang atas kenakalan masa muda Rossi yang selalu balapan dan seorang yang hebat akan gelar juara dunia yang disandangnya, ternyata Ia merupakan sosok yang mendengarkan nasihat kedua orangtuanya. Jadi, saya beri applause untuk Valentino Rossi dengan buku otobiografinya ini yang layak untuk dibaca. Yeah..secara keseluruhan buku The Autobiography of Valentino Rossi, What if I had Never Tried It ⭐⭐⭐⭐ untuk The Doctor. Jadi ingin tahu setelah Rossi absen gelar jadi juara dunia atau nanti pensiun kira-kira tulisannya seperti ya 😁. Semoga ada lagi nih nanti yak.


Artikel Terkait

Komentar

  1. Mantap nih ternyata ada y bukunya... Fans dari dulu :D hehehehe

    BalasHapus
  2. Yang paling menjadi inspirasi dari pembalap legendaris ini adalah keyakinan dan konsistensinya dalam menjalani dunia balapnya. Meskipun sekarang usianya sekarang tidak muda lagi namun masih mampu bersaing dengan para pebalap muda, salut!

    BalasHapus
  3. Saya paling suka tuh kak, baca baca buku autobiografi / otobiografi gtu, ketika kita membacanya seperti menginspirasi gtu seperti ngalamin sendiri, karena mereka menulis berdasarkan pengalaman sendiri.

    BalasHapus
  4. Jadi ingat jaman sekolah SMA punya posternya segede tembok dibuatin sama kakak cowok. Tapi emang dia legend seh

    BalasHapus
  5. Aku fans banget rossi. Bagaimanapun dia tetap jadi orang yang baik kepada fansnya. Mau juara atau tidak.

    BalasHapus
  6. Race tahun 2004 antara Vale dan Max Biaggi menjelang finish itu race yang gak akan terlupakan sama semua fansnya.

    BalasHapus
  7. Betul banget apa yang dikatakan mas ichsan, race antara valentino rossi with max biaggi paling susah banget dilupain dah, enak banget ngebalapnya wkwkwk

    BalasHapus
  8. Kata2 ibu Valentino Rossi bikin terharu dan makin tau pengorbanan seorang ibu. Betapa bahagianya seorg ibu melihatnya kesuksesan anaknya..

    BalasHapus
  9. Rossi memang seorang juara sejati.

    Sebelum Rossi datang, dulu sukanya Max Biaggi. Tapi pas The Doctor datang, sampai sekarang masih suka dia.

    Apalagi pas dia pindah dari Honda (Pas Jaya jayanya) dan memilih Yamaha. Udah itu berhasil juara dunia pula.

    Angkat topi untuk VR 46 :)

    BalasHapus
  10. saya masih hobi ngeliat MtoGP tapi dulu pas babang The Doctor juara terus hahahahaha, sekarang udah jarang euy

    BalasHapus
  11. Buat orang awam kayak aku yang gak ngikutin dunia permoto gp-an dan balapan, mungkin lewat buku ini bisa bikin lebih mengenal perjuangan The Doctor dan para pembalap lainnya

    BalasHapus
  12. Saya dulu pas kecil suka banget main game moto gp di play station wkwk.

    Rossi emg jagoannya sih, branding nya udh kuat banget.

    Eh tapi kalo buku yg ini belum baca, kayakny asik deh..

    BalasHapus
  13. Aaaak, Valentino Rossiku... Auto cari buku ini deh buat dibaca. Selalu suka sama kisah2 mereka yg inspiratif, yg penuh perjuangan demi meraih apa yg dicita2kan. Penasaran euy.

    BalasHapus

Posting Komentar

Salam SemangatCiee, bertamulah yang santun, sebagaimana kamu datang berkunjung ke rumah sahabatmu🙏

Postingan populer dari blog ini

The Mask Singer Indonesia 27 Desember

Review Wardah C-Defense Sleeping Mask

Juara The Mask Singer Indonesia Season 2

Juara The Cuts Indonesia