Langsung ke konten utama

Gaji Gede, Tapi Kok Ada Yang Dikumpulin?

Lagi-lagi mengenai tes masuk perusahaan. Tulisan ini memang banyak menginspirasi saya untuk sharing hal-hal tentang interviu yang bisa menjadi manfaat bagi pembaca, dari pada disimpan dalam notes aja. Selain itu dilarang tidur sebelum selesai membaca, hehe. Cieea mulai dah yuk.

            Sekitar menjelang akhir tahun 2015, saya meng-apply  pekerjaan sebagai sales administration staff di salah satu perusahaan swasta di bilangan Sudirman, Jakarta Pusat. Hanya berselang dua hari, saya mendapatkan email dari bagian personalia untuk mengikuti tes psikotes dan tes bahasa Inggris secara online. Saya ikuti petunjuk yang diberikan. Selang dua hari kemudian, saya pun dihubungi melalui telepon untuk datang ke kantor tersebut.

            Hari yang dinantikan tiba, saya persiapkan diri dengan menggunakan blazer warna ungu, jilbab warna dasar hitam bercorak warna ungu dan rok panjang berwarna hitam dan sepatu hitam. Transportasi yang digunakan adalah kereta commuterline. Naik dari Stasiun Klender Baru sekitar pukul enam lewat, tiba di Stasiun Manggarai pukul tujuh kurang. Saya pindah kereta demi tujuan ke Stasiun Sudirman. Saya memilih jalur tujuh yang menuju Stasiun Duri. Sebenarnya sih bisa di jalur lima, hanya saja saya maunya duduk, malas berdiri dan berdesakkan. Takut make up lecek. Padahal sih nggak dandan, cieea.

            Lanjut dah.., tiba di Stasiun Sudirman mengantarkan saya untuk menuju musola. Saat itu saya ingin sholat Dhuha, biar hati plong kepada Yaa Raazaaq. Soalnya perasaan hati saya, sama sekali nihil. Di bilang "lanjutkan saja" atau "nggak usah lanjut" tidak ada persaaan yang lebih berat ke salah satunya.

            Usai sholat, mantapkan hati keluar dari Stasiun Sudirman, lalu saya lanjutkan naik busway. Jalan sedikit menuju gedung yang dituju. Masuk ke dalam gedung lekas mendekati bagian customer services.  Biasa, lapor diri dan tukar KTP dengan kartu visitor sebagai identitas saya di dalam gedung.

            Dengan feeling yang nihil, saya datangi kantor tersebut memakai lift. Secara gitu, kantornya ada di lantai 23. Kalau pakai tangga biasa, yang ada tambah kurus saya.., uhuhu😓.

Ting.. Pintu lift terbuka, nama perusahaan sudah tampak jelas. Kaki kanan saya lebih dulu menapaki kantor tersebut. Langsung saja saya lapor diri kepada bagian receptionist.  Saya pun diarahkan untuk menunggu di tempat yang telah ditentukan. Setelah anggukkan kepala tanda mengerti, saya memerhatikan sekeliling ruangan itu yang tertempel banyak poster dan pamflet bukan berbahasa Indonesia, dapat dipastikan bahwa bekerja di sini menggunakan bahasa Inggris.

            Tak lama kemudian, dua orang wanita dewasa mengenakan blazer dan celana panjang warna senada menghampiri saya. Yang satu lebih tua, rambutnya tergerai sebahu dan tidak mengenakan kacamata, sebutlah namanya Ibu Ukhti. Sedangkan yang satu lagi lebih muda, rambutnya diikat kucir kuda dan mengenakan kacamata, sebutlah namanya Ibu Ummi.

            "Dengan, Mba Bungsu?" tanya Ibu Ukhti.

            "Betul, Ibu," saya menjabat tangan kedua wanita dewasa itu.

“Mba Bungsu tinggal dimana?” tanya Ibu Ukhti.

Di rumah, Bu, cuman rumahnya nggak saya bawa ke sini (ngarep yak mau bicara seperti itu 😁). “Di wilayah Jakarta Timur,” jawab saya.

“Baik, kemarin-kan Mba Bungsu sudah kami minta untuk untuk tes psikotes dan tes Bahasa Inggris. Gunanya untuk mengetahui kemampuan bahasa asing, sebab di sini untuk berbincang-bincang dengan atasan itu menggunakan bahasa Inggris,” terang Ibu Ukhti lagi. “Mba bisa kan berbahasa Inggris?”

Baca Juga: Tanggal 15 Ada Kejadian Apa?

“Bahasa Inggris saya, pasif, Bu,” jawab saya.

“Beliau nggak tiap kali juga sih bertemu para stafnya. Hanya saja diharapkan kalau nanti pas ketemu ngobrolnya pakai bahasa Inggris,” terang Ibu Ummi.

Saya anggukkan kepala saja. Dalam hati udah punya persiapan sih, kalau beneran nanti bergabung di sini dan ketemu beliau itu ya udah henpon nggak boleh jauh-jauh, biar langsung cek google terjemahan 😄.

Baca Juga: Ketika Laper dan Baper Harus Memilih

Ibu Ummi menerangkan pula hal lainnya, “Selanjutnya untuk masalah jobdesk …. “

Pembahasan mengenai jobdesk itu tidak bermasalah untuk saya. Boleh dikatakan, saya merasa sreg di awal. Bagaimana di akhir? Inilah kelanjutan percakapan itu.

“Untuk masalah gaji, tidak ada masalah dengan permintaan Mba,” terang Ibu Ukhti.

ceritanya lagi mbayangin dapat gaji gede hehe (dok. freepik)

Yeay, saya mintanya sih di atas UMR. Alhamdulillah disetujui. Bisa ngerasain dapat gaji gede itu, jadi ingin lompat di atas trampolin.

“Oh iya ada yang ingin saya tanyakan,”

Khayalan saya berhenti sejenak.

“Pada pekerjaan ini, dapat dikatakan tidak hanya diperlukan ketelitian dan kecepatan saja, melainkan juga waktu untuk beribadah yang memungkinkan untuk dipangkas,”

“Oh, kalau masalah sholat, tenang saja saya bisa mengatasinya dengan di awal waktu, terus bisalah sambil makan siang berhadapan di meja komputer,” ujar saya.

“Bukan itu maksudnya,”

Tatapan Ibu Ukhti terlihat serius.

“Mba sholatnya dikumpulin. Jadi solat Zuhurnya dilakukan di waktu Ashar, karena proyek pekerjaan ini membutuhkan kecepatan di waktu tersebut, seperti yang diungkap di awal. Di sini ada kok karyawan yang seperti itu. Bagaimana, Mba?”

”Maaf, Bu, saya nggak bisa seperti itu. Kok sholat dikumpulin? Kan halangannya bukan lagi dalam perjalanan jauh atau dalam keadaan berperang. Tapi bisa diatasi kok dengan cara yang saya katakan sebelumnya,”

Saya di sini berusaha untuk nego. Istilahnya tetap #SemangatCiee siapa tahu bisa, tanpa mesti mengorbankan sholat.

Ibu Ukhti menoleh ke arah Ibu Ummi, “Ada lagi yang mau ditambahkan?”

Wanita muda itu menggeleng.

“Baik, Mba Bungsu, kami akhirkan wawancara ini. Nanti akan dikabari paling lambat tiga hari, bila memang lolos seleksi. Terima kasih atas kehadirannya.”

ilustrasi saat wawancara (dok. freepik)

Ibu Ukhti mengulurkan tangannya, begitupula dengan Ibu Ummi yang langsung saya sambut dengan hangat. Saat itu, keluar dari ruangan hingga keluar gedung, saya merasa agak sedih. Sekalinya gaji gede disetujuin, tapi masalah sholat yang dikumpulin ini amat berat. Ini melebihi beratnya rindu Dillan kepada saya, Cieea.. ngarep….😤.  Memang kisah ini lagi pas boomingnya Film Dillan sama waktunya? Hehe. Tapi kan bisa dicocokin lah.., Ah sudahlah, maksa banget yah 😂.

Baca Juga: Udah Nyontek tapi Kok Gak Lulus?

Balik lagi yak, semua memang menjadi pilihan, mau ambil pekerjaan dengan gaji besar tapi ibadahmu tertatih, atau temukan pekerjaan yang lain dimana ibadahmu lancar tanpa harus dikumpulin. Kalau saya sih milih yang dapat barokah-nya dunia akhirat. Nggak lucu dong bahagianya di dunia saja, terus akhiratnya ..(isi sendiri)…  Jadi, pilihan ada di tangan kita sendiri, dan tetap #SemangatCiee menemukan ridho Ilahi. 

Komentar

Yuni Bint Saniro mengatakan…
Dilema. Tapi, kita nggak harus memilih sih. Urusan sholat dikumpulin memang ada. Cuma halangannya juga bukan sembarangan. Kalau cuma urusan pekerjaan sih bukan urgensi ya.
Bunda Saladin mengatakan…
Kak Fenni ini ada lanjutan blogpostnya kah? Penasaran ama endingnya. Sedih banget kalau ada perusahaan yg menyepelekan ibadah😢
Talif mengatakan…
Bener banget. Makanya pas awal2 cari kerja saya selalu berdoa dapat tempat kerja yang bisa sekaligus urus persiapan akhirat juga. Alhamdulillah dapat juga
Bambang Irwanto mengatakan…
Peraturan yang aneh ini, Mbak. Dan baru kali ini saya membaca ada peraturan perusahaan yang salatnya dikumpulin. Emang uang koin hahaha.
Dan setuju, kalau bekerja itu cari barokah saja. karena semua harus seiring sejalan. Bekerja, berdoa, dan terus ibadah.
Putu Felisia mengatakan…
Saya belum pernah mengalami sih harus kerja atau ibadah. Eh tapi dulu pernah di masa ORBA ulangan umum pas Tahun Baru Imlek. Mau nggak mau jadinya nggak tahun baruan.
Didik Purwanto mengatakan…
Heran aku tuh. Pekerjaannya apa ya kok sampe sholat dhuhur aja diundur. Pdhl sholat 5 menit pun ckp. Ya kurang sih kalo ingin lbh khusyuk. Tp kan ga gt ya jg ya kak.

Kdg sebel sih ada perusahaan yg bikin aturan kyk gt. Tp pengalamanku dulu malah pemilik yg muslim malah bikin aturan kyk gt. Pas kerja dgn pemilik non muslim malah disediain mushola yg bgs. Soalnya kalo karyawannya berdoa tuh pasti yg baik2 jg buat perusahaan. Biar perusahaan maju dan pendapatan naik. Imbasnya ya balik ke karyawan lg sih. Bs naik gaji.
April Hatni mengatakan…
Betul sekali. Semua pekerjaan ada plus minusnya. Ada teman yang cerita, suaminya terpaksa memutuskan untuk berhenti bekerja karena saat bekerja sulit untuk ibadah secara khusu. Ntah aku pun tak paham maksudnya...
Triani Retno A mengatakan…
Setidaknya masalah shalat itu udah disampaikan di awal ya, jadi bisa langsung memutuskan terus maju atau putar balik aja. Kebayaaaang kalau baru tau setelah mulai kerja.
Kyndaerim mengatakan…
Aku jadi inget pas awal² nikah dan mau ngelamar kerja di Bali. Malah lebih parah, bukan lagi soal solat. Waktu itu aku ngelamar jadi staff admin, terus malah ditawarin supervisor. Tapiiii.. Kudu buka jilbab. Aduh.. Tanpa pikir panjang ya langsung ku tolak.

Sedih sih enggak, cuma sangat disayangkan kok tega gitu loh.
Women's Life mengatakan…
Sepakat sih mba Fen, setelah saya mengalami bekerja di bebeberapa perusahaan, gaji lebih dari cukup, punya jabatan, tapi jauh dengan keluarga, ibadah juga telat-telat karena harus di lapangan terus, membuat merasa ga nyaman, alhasil sekarang lebih memilih bekerja yang berkah saja, berkah itu banyak artiannya, bisa ibadah dengan nyaman dan tenang, bisa berbakti ke orang tua, dan lebih aman aja secara lokasi dan posisi, jadi tidak semuanya tentang uang ya
Susi Yanti Nuraini mengatakan…
Waduh, gaji gede tapi shalatnya dikumpulin. Naudzubillah, semoga kita selamat dari hal-hal yang tidak sehat dari sisi ibadah.

Keren mba, masih bisa bernegoisasi dengan tenang meskipun antara gaji gede yang pastinya mupeng banget tapi berat di shalat yang harus dikumpulin.

Semoga segera diganti dengan pekerjaan yang lebih worth it dari segala sisi.
Eka FL mengatakan…
kasusnya hampir sama dengan urusan hijab sih, berani lepas atau gak. meski sekarang jilbab udah jadi hal yang umum dan banyak perusahaan yang oke oke, tapi sebagian masih gak juga. pilihannya, setuju balik lagi ke diri sendiri atas pertimbangan di paragraf terakhir
Eka FL mengatakan…
kasusnya hampir sama dengan urusan hijab sih, berani lepas atau gak. meski sekarang jilbab udah jadi hal yang umum dan banyak perusahaan yang oke oke, tapi sebagian masih gak juga. pilihannya, setuju balik lagi ke diri sendiri atas pertimbangan di paragraf terakhir
Saya juga sama suami demikian perjanjiannya
Harusnya pekerjaan tidak menyita ibadah
Kalau sudah menyita, kasihan kita di akhirat
ANGGITA RAMANI mengatakan…
Awalnya aku bingung maksudnya dikumpulin ini kek mana? Ternyata sholatnya digabung astaghfirullah wkwk. Jauh-jauh deh mending kalau aku, iyabsih gaji gede tapi nggak tenang hatinya
Naqiibatin Nadliriyah mengatakan…
Haduh. Baru tahu ada perusahaan yang kasih kesempatan sholat kayak gitu mbk. Sedih yaaa. Semangat mbak. Semoga dapat kerjaan yang sesuai dan nyaman untuk kita ya mbak.
lendyagasshi mengatakan…
Oh, istilahnya "Sholatnya dikumpulin"
Rasanya dari istilahnya aja kaya yang aneh yaa.. Ini menurutku, ritme kerja di Jekarda memang scale - nya level up banget yaa...

Makanya suka merasa bersyukur kalau tetap bisa berkumpul dengan sahabat sholiha. Mengingat orang yang sholat dan mengingat waktu untuk ibadah seperti ini sudah langka.

Barakallahu fiik~
Kisahnya beneran menginspirasi. Hwaitiiing!!!
Adriana Dian mengatakan…
Suka banget sama jawaban Kak Fenny atas pertanyaan tentang sholat itu <3 InsyaaAllah pasti akan dipertemukan dengan pekerjaan dan karir terbaik yaaaa mbaa
Helenamantra mengatakan…
astaghfirullah... solat dikumpulin, ya kali ada uzur. Masa' ini dikumpulin setiap hari. Ku percaya ada pekerjaan yang lebih berkah, gaji tinggi belum tentu bahagia kalo sampai mengorbankan agama.
Goresan hati mengatakan…
Wah bingung juga ya. Tapi kalau perkara ibadah yang ditunda kok gimana gitu ya. Mending mundur aja mbak. Eh tergantung mbaknya sih.
Okti Li mengatakan…
Semangat! Sedih di awal, tapi bahagia sepanjang masa. Gaji kecil tapi kenyamanan dan kedamaian mendampingi itu lebih baik daripada gaji besar tapi zonk!

Waktu saya kerja di luar negeri, saya sampai ganti majikan karena pertama ga boleh solat.
Setelah punya pengalaman, saya mencari majikan yg membebaskan saya dalam beribadah. Alhamdulillah makanya saya sampai bisa kerja beberapa kali kontrak , karena nyaman dan aman yang jadi jaminan...
Maria G Soemitro mengatakan…
judulnya bikin bingung
Tambah bingung lagi sesudah tau ada syarat salat dikumpulin

Aneh ya?
Jadi searching dan nemu ini:
Di dalam pasal 80 menyebutkan agar perusahaan memberikan kesempatan secukupnya pada tenaga kerjanya untuk melakukan ibadah sesuai kewajiban ...